Friday, November 20, 2015

Malam Jumat(an)

Tadi pagi, seperti biasa, rutinitas saya ke kantor adalah di drop Jupo di depan komplek Pesona Khayangan, lalu meneruskan perjalanan dengan ojek komplek menuju komplek rukan tempat saya bekerja. Secara sudah menjalani satu setengah tahun dengan rutinitas yang sama, tukang ojek di depan komplek hampir semuanya tau kemana arah tujuan saya. Pasti pada teriak “piu piu tuh (ke pesona View tuh)”. Ada salah satu tukang ojek yang emang kelewat ramah, dan tiap hari mau naik dia atau gak pasti nyapa saya. Seperti biasa, dia nyeletuk: “kok gak dianterin sampe kantor neng”. Sebenernya sih doi udah tau jawabannya, tapi ya saya tau dia berusaha ramah. Dan selama dia ga nyeleneh, saya selalu jawab dengan jawaban yang sama. Yang saya kaget, kali ini tukang ojek ramah (kita panggil TOR aja deh ya) ini kok sempet-sempetnya lebih memerhatikan saya. Gak lama setelah saya jawab celetukannya, dia ngomong: “atsailaah abis malem jumatan nih ye, rambutnya basah”. Jujur, saking dari minggu lalu saya lembur, dan gak ngeh ini hari apa, awalnya saya gak tanggepin omongannya. Tapi kok tiba-tiba mikir, ini hari apa sih? Malem jumat? Ada apa…eh, astaga. Berani-beraninya ya. Doh, sebenernya pengen banget nanggepin omongan si TOR. Cuma kok ya udah kelewat kesel. Tapi saya kok ngerasa ditelanjangi di depan umum, karena seisi pangkalan ojek jadi merhatiin rambut saya. Hiks, saya jadi ngerasa itu pelecehan. Dan saya cuma nanggepin dengan: “ apaan sih, gak lah!”. Dan ngibrit ke tukang ojek lain minta buruan pergi. 

Saya sedih banget. Udah seumur ini, udah pada tau saya punya anak, tapi kok ya si TOR bisa-bisanya berkata begitu seenaknya. Katakanlah saya emang ‘malem jumatan’ seperti perkataan dia, urusannya apa? Katakanlah juga saya baru aja abis mens jadi harus mandi wajib, bukan urusannya juga. Let’s say, saya udah beberapa hari lembur, dan pengen cuci rambut biar seger, SUMPAH itu juga bukan urusan dia. Sampe kantor entah kenapa saya langsung nangis cerita ke temen karena saya malu. Baper? Bodo amat, saya gak bisa tolerir perlakuan macem gitu walopun alasannya bercanda. Saya heran gak heran sih sebenernya, betapa ‘orang Indonesia’ kebanyakan memaklumi perlakuan seperti itu ke orang yang sudah dianggapnya kenal. Saya malu mengatakannya loh, karena banyak banget kejadian yang terjadi karena mereka nganggep kita orang deket yang bisa maklum kapan aja. Kayak baru-baru ini nih, temen kuliah saya dan anaknya (usia 1 tahun) sedang jalan-jalan ke depan komplek rumahnya. Tiba-tiba ada tukang becak komplek yang brenti di depannya, dan showing off his wee wee. Wtf banget khan. Instead of running away (walo kata temen saya di atinya mah udah deg-degan), temen saya ini langsung teiak “malu mas, MALUUU”. Dan si tukang becak langsung mabur genjot becaknya gelagapan. Gila ya…dikiranya orang bisa memaklumi sekaligus memahami sikon kayak gitu. 

Tapi sebenernya saya bener ga sih ngerasa terlecehkan. Atau mungkin ada yang punya cerita serupa? Share yaaa… :”)


Friday, November 13, 2015

Bergaya Simpel dengan Zalora

Saya suka banget jalan-jalan. Saya meluangkan satu weekend dalam sebulan untuk jalan-jalan serius. Jalan-jalan disini termasuk pergi ke suatu tempat bersama si kecil, maupun staycation ya (menginap di hotel di kota-kota terdekat). Wajarlah, sebagai working mom, rasanya pingin banget membayar waktu bersama anak sambil menikmati quality time. Bagi saya, kenyamanan saat jalan-jalan sangat memegang peranan penting. Terlebih kenyamanan berpakaian di segala jenis suasana. 

Saya pribadi suka banget bergaya simple. Ga musti bertema sih asal simple. Tapiiii, sering juga kok saya lagi mood pake satu jenis baju—entah karena nyaman dan pas di badan, terus cuci kering pake. Hihihi. Kayak akhir-akhir ini saya lagi suka banget sama anything in stripe. Hampir tiap bulan nyempetin ceki-ceki baju motif stripe di Zalora, dan selalu aja yang nyangkut di keranjang belanja. Hehehe

Balik lagi ke topik jalan-jalan, kalo lagi mengunjungi tempat-tempat wisata di luar kota, saya suka banget menggunakan kaos tipis atau kaos berkerah yang dipadukan dengan celana jeans. Selain simple banget dan gak ribet, saya bisa memadu padankan dengan aksesoris apa saja sesuai suasana. Misalnya, kalo saya lagi pengen pake kaos warna hitam polos dan celana jeans, saya bisa memakai kalung etnik sebagai pemanisnya. Atau saat saya lagi pingin memakai kaos berkerah warna kuning menyala dengan celana jeans, saya padukan dengan flat shoes warna shocking pink biar tambah ‘menyala’. Sewaktu saya menyempatkan diri berkunjung ke Bromo, tak lantas saya ribet membawa baju ina-inu loh. Saya cukup memakai kaos katun, dengan jaket tebal berbulu untuk di siang hari, dan tambahan pashmina sewarna yang dililit di leher untuk melihat sunrise di dini harinya. Ke pantai? Saya juga sama sekali gak pusing. Cukup pakai kemeja berkancing depan tanpa lengan, yang dipadukan dengan floral cotton pants.
bergaya simple and chic saat mengunjungi Candi Borobudur

yellow and shocking pink, sekali-sekali boleh dong ya? :)
Bromo, Jawa Timur
Pulau Kelor, Kepulauan Seribu
Gak cuma tentang yang dipake di badan, saya juga sangat memperhatikan kenyamanan alas kaki. Ga mungkin dong hiking atau trekking pake flat shoes? Nah, saya suka banget sama Zalora karena nyediain berbagai jenis sepatu wanita. Gak cuma sepatu ‘cantik’ macem flat shoes, wedges atau stiletto, ada juga sandal sepatu yang nyamaaaaan banget dipake setiap saya pergi rafting di Sukabumi. Buat yang suka nge-gym atau lari-lari cantik, ada juga loh koleksi sport shoes dari segala merk dan harga. Saya yang gak suka lari aja sampai kepincut dengan beberapa produk sport shoes-nya. 



Nah buat orang-orang yang bergaya simple macem saya ini, beruntung banget deh…karena baru aja nih Zalora launching yang namanya Zalora Community, dimana kita bisa banget cari info terbaru mengenai fesyen teranyar--terlebih buat saya yang buta fesyen tapi pengen tetep tampil gaya. Kita juga bisa dapet artikel-artikel informatif mengenai bergaya di segala suasana--mengingat cuaca lagi suka panas lalu dingin tiba-tiba gini ya, jangan sampe deh salah gaya. Check it out, girls :)





Friday, October 2, 2015

Review: Hotel Braja Mustika Bogor

Berawal dari kejadian kurang mengenakkan saat booking confirm by phone, to be honest saya gak terlalu berharap lebih dari hotel yang udah terpaksa saya booking ini. Terlebih, Jupo yang ultah juga agak gimana pas tau kalo lagi-lagi istrinya yang irit (tapi gak medit) ini mesen hotel yang (lagi-lagi) no view dari dalam kamar. Jadi kami berangkat kebanyakan leyeh-leyehnya dulu, padahal udah siap dari jam 9. Rencana awal kami emang gak wiskul, jadi pengen nikmatin hotelnya aja. Pun B milih bobo dulu pas semuanya udah selesai siap-siap. Jadinya kita baru berangkat sekitar jam 11-an dari Depok.

Emang yeuh, Depok sarang macet. Setelah ngabisin sejam-an di Depok DOANG, akhirnya lantjar djaja sampe Bogor. Ngelirik jam, belum jam-nya check in (jadi di lembar konfirmasi check-in jam 14.00), kita mutusin mampir Ampera buat makan siang. Oot, Ampera sekarang mahal yaaah. Padahal Mei lalu makan berempat abis 130ribuan, kemarin berdua aja 100ribuan. Namapun irit tapi impulsif yuk mari tutup mata sahaja. Karena masih belom jam-nya check in tapi kita juga udah gak punya ide mau kemana lagi, akhirnya kita langsung aja kesana. Kalo belom siap kamarnya, kita bisa lah muter-muter di area hotel. 

Ada kejadian lucu pas saya mau check in. jadi pas saya bilang “bookingan atas nama Kusuma ya?”, terus mbak-mbak resepsionis pasang tampang “oh ini nih ibu Kusuma udah dateng” ke temen-temennya. Huahahaha, kocak. Dan entah kenapa, sikap mereka berubah 180 derajat dibanding waktu saya telpon, which is good. Sambil bisik-bisik, si mbak resepsionis juga bilang kalo pesenan ucapan ultah udah ditempel di meja rias. Ok, good point. Berarti kamar udah siap. Jupo udah senyam senyum karena liat view yang breathtaking, plus pas masuk kamar baca birthday card yang udah tertempel di meja rias. Udaranya cocok abis, terlebih beberapa hari terakhir katanya Bogor udah mulai hujan.

taken from pegipegi.com

taken from pegipegi.com
Kamar kami ada di lantai 5, dengan tipe Superior Room with one bed. Dan kamarnya persis sekali dengan gambar di website. Interiornya lumayan, walau ada satu yang agak nyeleneh: kaca di kamar ada 3 biji dan gede-gede. Di lemari yang 2 pintu, di meja rias, sama di jendela ala-ala. Karena punya pengalaman spooky sama kaca, susah juga nih cari posisi tidur yang gak ngadep kaca, hahaha. Everything was fine, until Jupo found out that stop kontak deket banget ama kasur medeni tenan! Kebuka gitu kayak ngelupas dari case-nya. Ok, take a deep breath. Kamarnya lumayan nyaman, walau agak kurang penataannya. Kamar mandi ada bath tub-nya. Permintaan saya memesan one bed dikabulkan. Ada juga penyewaan sepeda dan fasilitas kolam renang yang dibuka dari jam 7 pagi hingga 5 sore. Overall kamar oke, breakfast super oke (sampai sekarang saya masih terbayang-bayang dengan nikmatnya bubur talas, oh so yummy!), pelayanan security oke dan ramah. TAPI, masih ada beberapa kekurangan minor yang mudah-mudahan bisa jadi perhatian pihak hotel, seperti:
  • kamar mandi agak bau apek, tapi setelah dipakai beberapa kali bau hilang. Aliran dari keran air, baik di bath tub toilet dan wastafel, sangat mengganggu. Karena deras-kecil-deras-kecil.
  • SPREI SUPER GATAL dan banyak noda. Noda termaafkan (maklum ibu-ibu yang tiap hari bergelut dengan noda di baju anak sama suami), tapi spreinya ini loh. Padahal dari check in via telepon sudah bilang mau bawa anak kecil, harusnya lebih diperhatikan. Saya dan suami sampe gatal-gatal, dan ganggu banget. Sekitar jam 9 malam, suami saya ke meja resepsionis (karena line telepon di kamar mati), dan minta housekeeping untuk mengganti sprei. DAN SAMA SEKALI TIDAK ADA TANGGAPAN DARI RESEPSIONIS DAN HOUSEKEEPING TAK KUNJUNG DATANG. Entah si resepsionis menyampaikan atau tidak. Akhirnya sepanjang malam kami tidak memakai selimut dan selimut kami taruh di pojokan ruangan, karena kami menemukan beberapa kutu dan semut merah. Yang saya herannya, hotel sebagus ini (saya bilang bagus, dengan perbandingan hotel bintang 3 lainnya yang viewnya rumah penduduk) masih memakai selimut bulu yang dibungkus dua sprei (agar menyerupai bed cover). Sementara hotel-hotel di jalan pajajaran tengah kota yang view-nya rumah penduduk dan lampu merah aja sudah memakai bed cover. Please?
  • Kolam renang perlu diperhatikan, khususnya lumut-lumut di pinggir kolam. Emang gak terlalu keliatan kalo kita lagi berenang. Tapi kalo lagi minggir ke tepi kolam, lumutnya kayak lagi ‘ngawe-ngawe’ saking gondrongnya. (pardon my French)




Overall, like I said before, everything was good. Kekurangan-kekurangan minor tadi gak terlalu mengganggu birthday staycation saya sekeluarga. I recommend this hotel because 3 things: good view, good food, and strategic.


*ulasan ini sudah ditampilkan juga di Trip Advisor*