Wednesday, March 26, 2014

#1 Buat Birru

Birru...

Tiba-tiba ibu keinget. 

Ada kalanya ibu pengen banget mandi, bahkan pipis atau pengen pup, tapi gak bisa karena gak mau kamu kehausan pas nunggu ibu.

Ada kalanya ibu marah banget sampe mikir ini semua gara-gara kamu sampe ibu dimarah-marahin banyak orang karena dikira gak bisa ngasih yang terbaik buat kamu, tapi langsung lume dan nangis pas liat muka Birru.

Ada kalanya juga ibu mikir Panda gak adil karena bisa kerja di jam kerja, sementara ibu ngurus kamu dan gak sadar Panda juga capek abis kerja lalu ibu paksa gantian jaga kamu karena ibu butuh tidur. Yang ternyata ibu salag, ibu masih kangen sama-sama Birru.

Ada kalanya pula pas ibu masih cuti tapi harus ke kantor bentar, pas di kantor pikiran ibu Cuma ke Birru.

Ada kalanya lagi ketika Birru muntah-muntah kekenyangan mimik ASI. Di rumah ibu Cuma sama mbak, gak ada Uti, Akung, apalagi Panda. Ibu pun belom bisa makein baju ke kamu. Ibu Cuma bisa teriak-teriak ke mbak karena bingung. Dan jleb banget loh B ngeliat si mbak lebih fasih makein baju ke kamu daripada ibu kamu sendiri.

Ada kalanya juga ibu bingung kamu bakal manggil ibu apa. Eyang-eyang kamu maunya kalo Panda pasangannya Bunda--jadi di depan eyang-Uti pasti ibu dipanggil Bunda. Di rumah karena Panda manggil ibu "Ndatie" terkadang masih suka keceplosan manggil "Ndatie eh Ibu". Tapi lucunya, kamu malah manggil semua orang "Eh ehhh..". Anak ibu :*

Betapa Birru ngajarin ibu banget, gimana harus bisa gak selalu ketergantungan sama orang, terlebih pas masa-masa ART-less kayak gini. Dimana ibu juga gak jarang pusing banget mikirin Birru pas Eyang sama Uti sama-sama lagi bt. Ibu pengennya juga sama-sama Birru dek. Sampe konyolnya ibu pengen aja gitu Allah lagi baik hati ngasih hujan emas batangan, biar ibu bisa nitipin Birru di daycare sebelah kantor, dan hire mbak baru, 10 kalo bisa juga mah. Ah, tapi ini khan Cuma buat jadi bahan ketawaan kita aja khan ya dek? Ibu tau Birru anak paling pinter yang gak Cuma bisa ngerubah cara pandang ibu, tapi semua orang yang sayang sama Birru. Sampe eyangTi yang dulu apa-apa oom Adit (adik ibu) mulu, sekarang Birru diatas segala-galanya orang ya dek? Subhanallah deh kamu dek, semoga rejeki dan berkah selalu deket Birru ya nak, dan juga menaungi semua orang yang sayang sama Birru. 

Birru tau khan ibu sayang adek banget?

oh ya, selamat menempuh hidup baru, wahai gusinya Birru yang baru keluarin gigi ketil :")

Monday, March 24, 2014

Punya BB?

Blackberry?
Baby birds? (halah)
Bau badan? YES.

Pernah gak sih sebelahan sama orang yang bb sampe kitanya pengen muntah? Dan bukan orangnya doang? Entah bajunya, bahkan mukenanya (maapkeun) juga sama. *sigh

Sebenernya pengen negor, tapi kesian. Tapi lebih kesianan orang-orang di sekitarnya juga khan ya kebauan, dan mikir macem-macem. Atau saking positive thinkingnya, dia mikir “oh gw aja kali yang kebauan”. Gaswat, sebegitunya itu si bau. BB emang jadi masalah besar buat saya, baik kalo itu kejadian di saya atau orang lain. Saya selalu ngeh kalo saya ‘bau’. Entah itu bisa ganti baju, atau sebelum ganti baju saya mandi lagi, atau saya bener-bener nyari kenapa saya bisa sebegitu bauknya. Biasanyaa, dulu pas jaman-jaman sekolah dan kuliah, suka bener khan yes gonta-ganti parfum? Dan mana kenal sih sama deodoran? Jadilah itu parfum langsung semprot ke keti, atau juga abis panas-panasan latian paskibra srat srot aja. Untung langsung pulang, dan sekolah deket. Kalo gak? *sungkem ke penumpang seangkot*

Tapi bukan berarti saya bakat bauan loh, saya Cuma pernah beberapa kali kena kasus BB gini. Ya rata-rata karena yang udah saya tadi sebutin itu. Dan biasanya, saya ngeh bener sama baju yang emang bikin bau gitu. Jadi sekali dua kali bikin bau, langsung sudah blas saya pensiunkan gak dipake lagi. Pemilihan deodoran ngaruh loh! Bukan deodoran aja sih, ada juga khan orang yang suka naroh bedak wangi (kayak MBK gitu) ke keti, itu biasanya suka bikin BB. Kalo di saya, deodoran yang roll on suka bikin BB. Gak Cuma itu, bikin noda di baju juga L nyebelin bener khan, wangi gak, baju malah kotor. Jadi saya lebih milih deodoran yang stik, macem Rex*na. Khan ada macem-macem tuh pilihannya, saya tinggal milih yang wanginya soft dan bakal wangi sampe sore.

Nah kalo orang lain yang BB? Pak pujo sih gak yang banci deodoran kayak saya. Karena enggak dibiasain dari ABG pake deodoran, alhamdulillah doi gak BB, walau itu bulu keti macem jenggot Osama Bin Laden :)) Dia pun kayak saya, kalo udah ngerasa bau banget plus denger istrinya teriak-teriak, mending langsung mandi daripada harus srat srot pake parfum. Banci deodoran gak, banci mandi iya dese :p

Pegimana nih kalo orang lainnya macem temen sepermainaaan dan sekantor? Ihik, kalo ngomong takut kesinggung, tapi kalo didiemin sungguhlah ini pengen pingsan tiap solat jamaah sebelahan atau pas maksi sebelahan :( Saya orangnya gak enakan siy (tapi nulis di blog)...huhu. Di agama Islam bukannya boleh ya menggunakan wewangian? Ah gimana ini...

Bah.

Iya aku cemen, cemen banget sama beginian :(
*pengsan*

a friend in need is a friend indeed

If anyone can fill my world with joy and happiness
And cast away all of my loneliness
Always there beside me when i am down
And never left my face to the frown

It’s you! yes, it is you my friend who can make it all come true
It’s you! yes, it is true a friend in need is a friend indeed



When you’re around i wrap my self in a pearly smile
When you’re around you light the bulb inside my head

(Friend - Mocca)


Pernah gak sih, kayak punya sejarah di suatu tempat tertentu trus kenal sama banyak orang, tapi ada satu orang dimana kita nyamaan dan connect banget kalo lagi ngobrol? Nah saya ngerasa dan ngalamin tuh. Pas di UI, saya punya banyak temen. Secara mulai kerja dari magang, kontrak, sampe (pernah) jadi CP BHMN sampe februari gitu. Tapiii, saya punya seorang yang emang kalo ketemu langsung cerita banyak (bukan curhat ya!) ndilalah nyambung. Ada juga sih temen yang lebih sering ketemu, tapi jatuhnya malah jadi sering curhat (apa ngeluh?). oh yes, si orang itu namanya Egi, ya ya si miss rempong waktu trip ke Krakatau lalu, hehe. Tapi bener deh, si calon penganten ini bener-bener gak mandang sebelah mata kalo udah baik sama orang, plus percaya ama orang. Kecuali niiih, kalo di mata dia udah sekali pernah salah, berikutnya pasti dia udah males berhubungan sama si oknum. Kocaknya lagi, entah gimana nyambungnya, jadi pas saya crita tentang orang-orang di bagian saya waktu itu, dia juga ‘ikutan’ gak suka sama oknum kalo menurut dia nyeleneh. Biasanya khan sikap orang akan beda ke si A dan ke si B ya, tapi si Egi ini emang lebih percaya sama orang yang emang dia lebih kenal lama dibanding baru kemarin sore *benerin kerah*. Hihihi... Jadi Jumat kemarin kami sempat janjian buat ngobrol. Semenjak saya R dari UI, memang saya belum cerita banyak dengan dia. Bahkaaan, pas udah R pun dia baru tau kalo saya udah gak disana. We talked a lot, we laughed a lot, sampe ngabisin 3 jam di A&W sendirian. Hahaha, me time gini emang perlu ya? 

Terus jaman kerja di Erl*ngga, kurang apa sih saya kenal banyak orang (dan bos-bos besar disana)? Secara kami seangkatan bikin semacem ‘genk’ yang namanya Akar Rumpita, karena emang sering ngerumpi PLUS janjian cuti bareng seangkatan buat plesir kemana aja. Kalo sama mbos-mbos disana gegara gak sengaja ketauan bisa nge-MC jadi disabda buat nge-MC terus buat acara meeting nasional atau ultah kantor gitu. Untung pas udah nikah ketenaran mulai luntur, karena makin gendut jadi gak bisa ‘dijual’ lagi, hahaha bercanda. Gak sih, gara-gara bos-bosnya satu per satu pada resign, dan saya ikutan resign biar nular jadi bos. *ngikik* Nah disini saya juga punya seorang yang enak banget buat ngobrol dan dipercaya. Si orang ini enaknya netral, gak memandang ke sebelah pihak aja. Dan bener-bener objektif, jadi kalo ada orang menurut dia salah, ya salah aja. Termasuk saya. Tapi gak ngajak ribut macem saya kalo lagi mangkel sama orang hihihi. 

Pas jaman kuliah D3, saya juga punya orang yang saya percaya banget. Enak banget ngobrolnya, bahkan enak kalo diajak argumen atau berantem. Tapi sekarang dia udah nikah, terus istrinya cemburuan hehe. Jadi udah agak jauh aja. Lumayan nih, kami deket banget sampe tanggal nikah pun beda 2 minggu. Gedungnya pun sama, tema bajunya sama. Ya seharusnya sih pengen long last kami bersahabatnya, tapi mungkin kondisi emang udah gak memungkinkan. :)

Pas kuliah S1 saya juga ada 1 orang yang emang deket juga. Ada beberapa sih pas deket-deket lulus, Cuma yang 1 ini membekas banget. Cewek kok, dia sekarang udah tinggal di Bali, udah nikah dan punya anak cowok! Hehehe, bakal temen Birru main karambol ntar gede. Yang ini kami bener-bener sepaham, dan i adore her so much. Temen saya ini cerdas, pinter literally, tapi langsung berubah 180 derajat ketika ibunya wafat. Ya saat itu dia langsung terpuruk, dan memutuskan ‘pergi’ ke Bali daripada harus stay di Jakarta yang penuh dengan kenangan dengan ibunya. Untungnya temen saya ini bisa lulus setahun setelah saya lulus. Paling gak, udah sempet buat ibunya bangga, ya? :’)

Ada yang punya cerita kayak saya gak? :D

Tuesday, March 18, 2014

Cerita Sarapan

Semenjak punya anak, yang namanya waktu makan yang Cuma 3 kali sehari bisa jadi berantakan. Entah karena belum laper tapi harus makan karena nyusuin, atau ngesampingin nasehat orang yang bilang j.co itu berbahaya bisa bikin anak sugar high-tapi eike pengen benjet manis-manis. Apalagi menjelang MPASI, dan sadar kalo PMS ngeh kalo produksi ASIP menipis yang sekarang berimbas ke udah gak pernah mompa di kantor. Abis maksi, jam 3 cabut lagi ke kantin ngemil sego njamoer. Yes, ngemil nasi. Gaswat.

Apalagi kebiasaan ortu jaman dulu kalo sarapan musti nasi. Beda pas hidup di rumah mertua yang mana tiap jam sarapan meja makan blas kosong ndak ada apa-apa, alias semenjak pada kerja cari makan sendiri sana.  Masa musti nyalahin tukang nasi uduk? Tukang lontong sayur? Gak fair khan? 

Nah ini baru banget-banget baca blog ini dimana niat hati pengen sarapan ala bule, tapi ternyata lebih bagus Indonesian Style. Postingannya mbak nita emang lebih buat MPASI anaknya yang agaknya medeni ya buat sarapan. Tapi kalo dibaca-baca lagi, emaknya juga kocak karena abis sarapan ala bule, sampe kantor mesen semangkok mie ayam pulak kikik *gak usah ketawa prit ngaca dulu sana* 

Nah ini, saya gegara hamil agak susah, gampang banget maag karena emang punya maag, jadi sarapan harus berbahan beras, minimal lontong isi 2 plus bakwan diguyur sambel kacang *tutup muka*. Enggak, enggak pencitraan... lah ini aja BB masih belum mau beranjak dari kepala 6. Hiks. Abisnya mau gimana, makan roti, pasti gak lama laper lagi. Selain boros, nabung lemak pun kalo makan mulu. Kayak tadi nih, sok-sokan makan roti tawar gandum. Entah kenapaaaa saya gak pernah bisa bersahabat sama gandum. Jaman diet menjelang nikah, saya lebih milih makan sayu rebusan dibanding oatmeal. Nyoba oatmeal 2 hari, seminggu saya gak brenti diare. Gak cocok. Tadi nih lupa beli sarapan kemarinnya. Ada roti gandum, tapi Cuma ada mentega. Gak abis akal, ada gula pasir khan? Eh tapi ada susu kental manis coklat. Oles mentega dikit trus oserin skm coklat, lipet. Sengaja bawa selembar karena emang gak terlalu suka gandum. Karena ada pisang, bawa sebiji juga. Eh sampe kantor, seorang temen bawa risol beserta si sambel kacang. Udahlah lemah bener dikasih gorengan gini, nyomot satu tapi ternyata so-so rasanya, yaudin lah, yang penting udah keisi. Makan roti tawar gandum, lanjut si pisang, gak lama kok mules. Tapi kayak maag gitu. Mana gak bawa promaag, padahal pula gak telat makan samsek inih. Bener khan, emang gak bisa sok-sokan food combining. Bener deh, kalo ada yang ngomong roti gandum itu gak bikin gendut tapi ngenyangin, gak ngaruh. Bikin mules iya. :s

Tapi kenapa gurame gandum 2 rasa-nya Little Asia enak banget siih?
*salah fokus*

Friday, March 14, 2014

230807

Hehehe *jadi malu*
Gegara mbak noni bikin soal “aturan main 3 hari” plus si bubup @besinikel bikin GA yang maksimal komennya sampe tanggal jadiannya, saya jadi penegn cerita soal ketemu dulu sama pak pujo.

Waktu itu sih awalnya pengen ikut panitia ospek mahasiswa baru yang tingkat fakultas, sekitaran pertengahan 2007. Pikir-pikir, abis internship sebulanan di TRANS TV eh masih ada sisa libur satu bulan lagi, ngapain ya? Ya itu akhirnya tau ada rekrutmen panitia, terus ikut deh. Gak ada salahnya, pikir saya. Lagian saya lebih seneng nyari temen di kepanitiaan itu daripada acaranya sendiri. Anyway, tahun sebelumnya pernah ikut juga, tapi Cuma jadi tim medis—tanpa bekal jadi PMR atau apapun. Padahal saya sendiri orangnya hobi lemesan kalo kena panas sedikit :p Yaudah tuh ikut, karena masih jet lag karena pas internship start kerjanya mulai jam 8 malem-7 pagi, jadi udah kelewat 2-3 kali rapat. Pas dateng rapat berikutnya ditawarin lah jadi Tibum (lupa singkatannya, anyone?), pokoknya yang galak-galak itu, karena juga saya udah masuk tahun ke-3 kuliah waktu itu. Kenalan sama koordinatornya, terus wakoornya yaa si pak pujo ini. Tapi masih gak tau ini siapa-itu siapa, Cuma beberapa yang emang udah pernah sekelas bareng di matkul Kuliner dan Budaya. 

Nah hari H panitia disuruh dateng jam 5, pokoknya abis Subuh. Saya yang emang gak ngajak-ngajak temen sepermainan yang biasa bareng pas kuliah, jadinya sendirian. Sumpah nekat banget ini. Sebenernya sih udah 2 bulanan saya nekatnya, semenjak putus sama mantan terakhir, senior paskibra saya yang juga anggota polisi gitu. One of the reasons why I hate them ya karena mantan saya ini hahaha! Pokoknya semenjak itu saya broken-hearted banget. Gimana enggak, udah sampe saya bawa ke rumah, kenalan sama ibu (si parameter oke-nggaknya), nawarin jemput saya kuliah, dsb, tapii tapii. Yaudahlah abis itu saya bodo amat sama nasib percintaan (tsaelaah), dan terlanjur pula jadi nekat. Nekat milih internship jam malam di kala semuanya gak mau karena pikir saya tokh gak punya pacar gak ada kerjaan yoweslah, trus ya ini sok kuat ngambil posisi jadi panitia ospek padahal masih jet lag. Yaudahlah, karena belom ada angkot jam segitu, saya diantar bapak ke pangkalan ojek buat ke kampus. Enaknya berangkat subuh gini, masih dapet jatah ngeliat bintang dengan latar langit membiru. Subhanallah.. eh lagi asik-asik ngeliatin bintang, ini beneran sumpah gak boong saya ngeliat bintang jatuh. Waktu itu mikirnya, ah saya masih jet lag kali ya jadi bukan bintang jatuh kali. Sampe sadar kalo itu bener, gara-gara tukang ojeknya ngomong: “wah ada komet mbak, eh bintang jatuh kali yak”. Beneran ternyata... Trus inget komik Doraemon Petualangan entah yang jilid berapa, waktu Doraemon nyuruh Nobita mengucapkan keinginan waktu bintang jatuh lewat, niscaya bakal kekabul permintaannya. Masa? Nyoba ah. Dan entaaaaah kenapa, saya malah ngucap: “Ya Allah, capek Ya Allah nyari pacar. Khan emang gak boleh ya, Ya Allah? Minta jodoh yang baik ya, Allah, amiin.” Klise bener yak... tapi kalo inget lagi kocak kenapa ngomong gitu. 

Sampe kampus, eike udah ditinggal yang lain ke titik masing-masing dooong T___T, dan tinggal si pak pujo yang dulu kupanggil Ujo ini. Sebagai wakoor sih tugas dia ngasi tanda ke panitia yang tibum berupa lakban yang ditaroh di jakun masing-masing plus konfirmasi ulang si panitia ini titiknya dimana. Nah karena saya sendirian, pujo nawarin nganter ke titik saya, di KuTek. Oke deh, cus pake motor kita kesana. Ternyataaa, temen barengan saya belom dateng! Kata pujo, temen saya itu hobi banget telat bangun. Yasalam khan yes, pujo trus nawarin nungguin sampe si temen barengan saya dateng. Jadi di tiap titik ada 2 tibum yang jaga, buat jaga-jaga kalo anak FIB gak ada cheating pake ojek gitu. Ngobrol, ngobrol, ngobrol, sampe dia nanya: “punya minum gak Ta?”. Berhubung ada karena selalu bawa, yaudahlah saya tawarin ke dia. Lalu gak lama temen satu titik saya dateng, yaudah abis itu pujo pamit mau duluan ke FIB. Eh iya sebelumnya dia minta no HP saya, katanya kalo besoknya pas saya bertugas teman kami itu belum dateng, dia pingin saya buat sms dia. Sampe saat itu, masih blum ada feeling apa-apa karena yaudah gitu aja doang. Semua orang bisa ngelakuin itu toh?

Di hari itu ada penampilan teater menyambut maba (mahasiswa baru). Karena itu acara terpusat di auditorium. Saya ketemu pujo lagi, setelah seharian kami ada di pos masing-masing. Sumpah, teater FIB UI emang terkenal lucu, and too bad, panitia Tibum gak boleh ketawa karena bisa ngurangin kesan tegas dan disiplin ala tibum. Jadi yang saya dan pujo lakuin tiap mau ketawa adalah minjem belakang punggung masing-masing buat curi-curi ketawa. Hmm, i love his smell. That was first time I noticed kalo ternyata dia cowok bersih, ya maksudnya rajin mandi + pake parfum gitu. Ok, first impresion: checked. Karena ospek hari kedua kepotong 17 Agustus, jadi kita ngadain rapat buat persiapan lusanya. We’re met again, and... saya mulai suka ketemu dia. Lebih ke, ini orang bisa-bisanya bikin gw ketawa sama senyum terus siiiy. Cakep enggak sotoy iya! Hahaha, maap Pandaa... Gitu deh, terus kita duduk sebelahan pas rapat, dan dia sok-sok minjem tas saya gitu buat tiduran. We’re all tired. Dari jam 5 pagi bok, dan waktu itu udah jam 8 malem, laper pulak khan :( pengennya Cuma kasur, liat kasur , peluk guling. Tapi kebayang kalo sampe jam segitu belom pulang, apa kabar bis kuning? Yaudahlah, coba nanya pujo rumahnya ke arah mana kali ya, buat nebeng. Minimal sampe ketemu ojek lah. 

Me: jo lo pulang kemana?
Pujo: depok kok.
Me: oya? Depok lo dimana? Kira-kira gw boleh nebeng gak sampe ketemu ojek. Umm, kayaknya jam segini udah gak ada bikun soalnya *sambil nyengir ngarep*
Pujo: oh yaudah, yuk. Naik motor gak papa?
Me: eh gak papa banget, boleh nih nebeng?

Akhirnya, dia malah nganter sampe rumah dong. Thanks God, gak musti sendirian nungguin bikun pula. Yaudah tuh, abis itu saya sempet sms dia “thanks” trus lanjut tidur.

Besokannya kami sms-an, tapi bener-bener biasa. Kayak ngomongin film, suka nonton dimana, atau ngomongin acara ospek ini. Trus dia ngomong lagi, tentang besok kalo saya masih sendirian lagi dia bersedia nemenin. Saya Cuma bisa senyum. Oh he really made my day :)

Besoknya saya masih sendirian ternyata. Daripada harus ke kampus tapi gak ada temen, saya mutusin buat dateng langsung ke KuTek. Saya coba sms pujo tapi gak dibales, yaudahlah. Siapa saya juga sih ngarepin dia bakal dateng juga khan. Untung temen saya gak lama dateng. Gak alama juga kita disitu akhirnya mutusin buat ke kampus aja. Disana saya liat pujo, rada kesel sih karena soal sms itu. Cuma mending diem aja. Jeleknya saya niiih, kalo udah kesel kebawa kesel yang lainnya. Makin galak lah ke maba, hahaha. Duh mending nyari minum dulu deh, ketemu pujo lagi terus... tapi dia diem aja, Cuma senyum. Saya diem aja. Eh tapi terus nanya pas dia datengin saya:

Me: lo gak baca sms dari gw?
Pujo: sms apa, perasaan gak ada sms *sambil ambil hp*
Pujo: astagaaa...astaghfirulloh, hp gw masih ke-silent, capek banget gw semalem, ampe gak sadar. Maaf ya taa..gila mikir apa gw sampe jam segini baru nyala hp.
Me: no, its ok.
Pujo: sorry ya...

Yaudah tuh, hari itu penutupan. Dan baru tau, ternyata pujo angkatan di atas saya, 2004. Tahun ini dia udah lulus, Cuma karena nunggu kuliah ekstensi yang masih sebulan lagi dan dia bingung mau ngapain jadi dia masih mau bantu junior-juniornya buat acara ospek ini. Setelah rapat evaluasi, kami foto-foto. Per divisi panitia, jadi pastinya saya dan pujo satu frame waktu sesi foto. Entah kenapa sedih banget, selain udah ketemu temen-temen baru, saya juga udah kenal pujo. Cuma itu sih pikir saya. And i choose to be happy, that time. Saya ketawa-tawa keras pas foto, ngelakuin hal-hal konyol karena gak bisa gitu pas acara berlangung khan. Dan saya liat pujo Cuma senyum. When will we meet again, jo? Dalem hati saya ngomong begitu. Karena masih jam 5, dan saya rada males buat ngelanjutin farewell party di kantin, saya mau pulang aja. Tau pelm-pelm yang kalo nengok ke belakang pengen banget orangnya juga ngeliatin kita gak? I did that. I wanted that bad he did the same thing. Tapi pujo gak ada... ebuset ini bahasanya udah kayak cerpen yak hihihi.

Sampe rumah masih kerasa sedihnya. Gak tau sediih banget. Yaudahlah mandi, trus siap-siap tidur, gak mau mikir apa-apa. Eh kok ada sms. Dari pujo. 

Pujo: ta, tadi lo kemana? Kok gw gak liat. Udah mau pulang? Mau bareng lagi?

Eyaampun. Eyaampun *ter-mas Dani*

Eh dia nyariin. Yaudah saya jawab: “iya gw udah di rumah, tadi gw juga nyariin sih. Cuma karna masih sore yaudahlah gw pulang sendiri aja”.

Usut punya usut, ternyata dia nungguin saya loh, didkiranya bakal ke kantin, dan akhirnya pulang pas tau saya udah pulang. Ah sweet. Saya inget, itu tanggal 18 Agustu 2007.

Kami trus sms-sms sampe akhirnya dia ngajak saya nonton tanggal 23-nya. Rencananya kita mau pergi jam 3, Cuma dia nganter ibunya ke pengajian dulu. Jam 4an dia dateng, dan kita langsung cus nonton ke PIM. Waktu itu pengennya nonton Rush Hour 3, kebetulan lagi premiere. Cuma midnight bok. Yaudahlah yang lain, akhirnya milih nonton The Bourne Ultimatum, yang err...ternyata salah pilihan karena gak ngerti jalan ceritanya *ato emang the bourne ceritanya semua kayak gitu* hihihi. Pulangnya dia nembak. Dor. Top. Suer. Metal. Hihihi, yaudahlah, jadi di tanggal 23 Agustus 2007, sampe sekarang yang alhamdulillah bisa sama-sama terus. Yo awas aja kalo sampe ninggalin istri sama anaknya, yes gak pak pujo?

Eh iya, bulan depan kita 2 tahun pernikahan loh *seluruh dunia harus tauk*. Alhamdulillah, berarti masuk 7 tahun sama-sama juga di Agustus tahun ini, dan Juli Birru setaun. Yaampun cepet bener gede si boy? Dont grow too fast, pujo junior. Ibu loves you much, soooooo much. Bapakmu juga. Hihihi...