Friday, August 22, 2014

Curhat Dikit

I’ve been in a really bad mood lately. Sempet stress, bahkan terakhir kali kena masalah dikit kepala belakang langsung loss gak jelas gitu. Seorang temen kantor yang emang punya riwayat darah tinggi bawaan (bahkan) sempet memperhatikan. Peduli mungkin sih. Dia bilang: “mbak kamu jangan stress, banyak istirahat, jangan mikirin apa-apa dulu”. Pengen banget deh kayak begitu, tapi pegimana bisa istirahat khan kalo hampir tiap hari ada aja masalah. Walaupun gak ada masalah, tapi bawaan masalah kemarin-kemarin yang harusnya bisa dilupain malah kayak nyantol mulu di otak sama telinga (kalo ini khusus suara-suara gak jelas yang saut-sautan).

Hampir mau ke psikiater karena takut depresi sendiri, apalagi lagi ‘musim’ bipolar. Duh amit-amit Ya Allah, gak mau. Beneran cuma pengen keluar dari masalah-masalah itu aja sih.

Alhamdulilla punya ortu yang ngedukung berat. Alhamdulillah kalo dulu pas masih single selalu dituntut untuk bisa sendiri ini-itu, sekarang udah enggak. Bahkan mungkin saya masih ‘menuntut’ untuk pengen ditemenin.

Doain ya, semoga dalam waktu deket bisa pindah rumah. Belum rumah punya sendiri sih, tapi kita akhirnya memutuskan untuk ngontrak rumah. Walau gak bisa dipungkirin, nantinya juga masih butuh bantuan ortu dan mertua untuk jaga Birru pas saya dan suami kerja, dan gak dipungkiri juga banyak enaknya ketika saya (kami) masih di pondok mertua indah kayak sekarang ini. Ya ada yang bisa gantian jaga, ada embak yg biasa bantu urusan rumah tangga (nyuci baju, nyetrika, nyapu-ngepel, cuci dan sterilin botol Birru), bisa punya quality time sama Bapaknya  Birru walau cumin nonton film di TV kabel, dll. Cuma sampai kapan?

Yah for the better future, kestabilan emosi, ketenangan jiwa, keharmonisan rumah tangga, mohon doanya yaa… Udah nemu yang sreg, tapi PakPujo gak sreg. Ada yang sama-sama sreg, tapi kita gak sreg sama biaya sewanya, macem-macem deh. Akhirnya menikmati ngerasain juga beginian, yang awalnya saya kira cuma angan-angan :’) Tapi serius, saya enjoy banget ngelewatin ini. Demi keluarga saya, yang baru bertiga ini. Doain yaaaah :)

Wednesday, August 20, 2014

Ga… Ba…Tha(h)…Da

Bingung khan apaan ini? Sebenernya Birru (13m19d) udah ceriwiiis banget ngocehnya, walaupun seharusnya anak seumuran dia ini udah lancar berdiri dan jalan ya. Percaya kok tapi kita sebagai ortunya, setiap anak gak sama perkembangannya. Lagian, ngikutin dan ngeh ada yang nambah dari anak itu precious banget! Milestone terbaru sih yang saya perhatiin adalah perbendaharaan katanya. Betapa dia luar biasa ngeh tentang keadaan sekitarnya, alias darling atau sadar lingkungan cyint! Tau waktu kapan dia mau sama ibu atau Panda-nya. ‘Bau’ saudara suami atau saya jadi tolak ukur dia mau digendong atau enggak. Yah sesuai doa saya biar dia banyak akal (bukan akal bulus yah tapinya :p) alhamdulillah berkecukupan, kelebihan malah! *tepok jidat*

Semenjak dia tau ini Panda, ini Ibu (bapaknya masih suka keseleo manggil Ndatie, kebiasaan manggil saya begitu juga soalnya), dia makin suka nunjuk-nunjuk. Ngangguk-ngangguk apalagi, terlebih kalo pertanyaan/ pernyataannya berakhir “ya”. Macem: “mas mau mimik us-us (susu)?”, “mau main setir ya?”, “mas, dek, Birru, RAJENDRA (naik 5 oktaf) gak boleh dimainin yaa?!”, “ganti pempes dulu yah mas?”. Gemes!

Tentang ngomong, sebenernya dia belum sampe satu kata penuh ngomongnya. Emang baru akhiran doang. Saya dan suka mancing-mancing sering, jadi anaknya kebiasaan ngikut. Awalnya akhiran “ga”:
Satu dua ti… GA
Pak pujo dipanggil pan… GA
Rajendra Birru parar…GA

Baiklah.
Salah ibu bapaknya ini berarti obsesian pengen anaknya cepet nyerep :D

Akhirnya pelan-pelan lagi dipancing, mulai bisa tuh:
Satu dua ti GA
Pak Pujo dipanggil pan… DA (atau terkadang Tha)
Rajendra Birru Parar… THA (horee bener ini mah!)
Allahu Ak… (GA) -____-

Err…kembali ke sebelumnya. 
Pancing-pancing lagi. 
Eh tapi dia lagi suka main cilukba. Terkadang kalo tengah malem suka bangun, dia suka “ba” “ba”. Pertanda kalo “eh gw bangun nih, main dong” :D  Berarti skarang clue-nya dikumpulin aja, kata yang berakhiran sama dikumpulin satu-satu. Hahaha, niat abis. Tapi it really works!
Satu dua ti GA
Pak Pujo dipanggil pan… DA
Rajendra Birru Parar… THA
Ciluuuk… BA
Allahu Ak…. BA(r) ├á YES!
(iseng) Kalo Ellie (boneka gajah) itu hewan namanya Ga….BAH!

Baeklah, ibu tinggal tidur dulu ya maaas.. :D

Tuesday, August 5, 2014

Anak perempuan itu...

Kemarin, seperti biasa, saya belanja mingguan dadakan di Indomaret terdekat. Bukan promo atau ikut kontes, tiba-tiba saya denger ada suara anak kecil lucu sekali. Cethas-cethis, kalo kata orang Jawa. Saya nengok ke bagian susu cair, oh there she is. Saya liat tampak belakang, dengan rambut lurus sebahu, mungkin anak perempuan ini sekitaran umur 2 menjelang 3 tahun. Ceriwiiis sekali, berulang kali nanya “ini apa, boleh gak, ini ini ini…” lengkap dengan nada penasaran ala bocah seumuran itu. Laki-laki, yang saya duga bapaknya, dengan sabar bilang “ini aja ya, ntar kelamaan… boleh tapi belinya nanti aja”. Sabaaar sekali. Sampe sesekali teringat dulu bapak begitu, sabar dengan permintaan anak-anaknya, sabar ketika ngajak saya dan adik saya naik angkot dan selalu ditanya supirnya “cucunya ya pak” (hiks!) serta membalasnya dengan tersenyum, dan dengan cuma-cuma tanpa menawar membayar sepasang sisir lucu gambar Hello Kitty seharga 20ribu rupiah, tepat di tahun pertama dia pensiun untuk saya, ketika kami berlibur di Bandung. Ah bapakku dulu yang masih gemuk dan segar sekarang sudah sepuh, jadi rindu deh…

Back to little girl thingy, gemes banget gak sih kalo ada anak cethas cethis gitu? Pengen nowel atau ajak ngomong khan… belom sempet manggil, eh dia balik badan. Ternyataa, gak disangka anak ini anak spesial. Anak dengan DS. Gak sekali ini sih saya ketemu dengan anak-anak spesial ini. Cuma dengan interaksi yang baik seakan gak ada halangan pada dirinya itu seingat saya sudah dua kali. Betapa saya kagum dengan anak ini, apalagi orangtuanya. Walau gak jarang, beberapa orangtua anak dengan DS (saya gak mau bilang penderita atau pengidap) cenderung minder jika ada orang mendekatinya/ anaknya untuk mengajak berinteraksi. Sejauh penglihatan dan sepengetahuan saya, mereka cenderung lebih terbuka dengan sesama orangtua senasib. Sedih sih kalo bayanginnya. Tapi gak tahan banget nih saya orangnya kalo ketemu anak ceriwis begini, gak tahan pengen godain… :)

Eh itu anak ngeliatin saya dong, terus saya ajak ngobrol “siapa namanya, lagi beli apa, tante bagi dooong…”. Standar pertanyaan buat anak kecil sih, lagipula dia emang anak kecil juga khan? Dan dia malu-malu dong deketin bapaknya sambil senyum. Ah sweet… Karena bapaknya agak jaga jarak, saya jadi urung buat ngegoda lagi walaupun ingin sekali. Sambil menuju kasir, saya sekilas melihat ternyata si anak masih tawar-menawar sama bapaknya. Sekali lagi, saya melihat wajah teduh bapaknya, sabaaar sekali. How lucky you are pak, anaknya pintar dan manis sekali… :’) Gak lama dia ikut mengantre kasir tepat di belakang saya. Tiba-tiba suami saya bilang, “si bapak itu aja dulu kasian Cuma beli ciki 2, kita banyakkan”, sambil tersenyum. Tau kali ya istrinya lagi sendu gini hihihi… kami terus mengobrol sambil menunggu antrian. Gak lama tiba giliran kami, saya mendengar sayur suara “terima kasih ya”. Ah taunya si bapak anak perempuan itu! Duh, sampe speechless saya. Bukan karena pencitraan udah ngasih kesempatan buat orang lain, tapi rasanya bisa terbuka dan sedikit berinteraksi dengan orangtua anak spesial ini berharga bangeeet…

Dan tau gak, anak  perempuan itu melambaikan tangannya ke saya. Ah sweet… sampe ketemu lagi ya nak, mudah-mudahan nanti ketemunya kalo Tante bawa Birru :’)