Thursday, November 6, 2014

Ah si Panda :')

Kemarin sempet baca di artikel MD tentang Curhatnya si Ayah, eh ndilalah td si Bubup posting hal yang sama. Langsung pengen praktekkin jugaaa, hahaha *latah*

Akhirnya, kirim email Pujo dan langsung dibales dong emailnyaa ;)

1. Apa, sih, yang pertama kali kepikiran saat anak baru lahir?  
   Bingung..Apa yang harus aku lakukan.. o_o
2. Were you prepared?  
    for now or...? Paling nggak harus berubah jadi lebih baik keadaannya di hari esok (agak gak nyambung sih yaa))
3. Dalam 1 tahun 4 bulan tahun jadi ayah, apa hal yang paling memorable?  
   Aku bisa bedong bayi umur 3 hari \(^o^)/
4. Apa memori favorit kamu tentang Birru? 
 Banyak sih.. tapi suka dia ngoceh2..sama sekarang tiba2 lari meluk kaki..Sama pas dibangunin sama tangan kecil nempel ke punggung..
5. What’s your favorite thing about being a dad? 
 Every moment..sama pas tiba2 eek di mal.. :-
6. Apa hal paling memorable dari masa kecil yang ingin diulang ke anak?  
Main Lego, Main Bola, Main Game.. (Celingak celinguk...Kabur!!!) (HEH!!))
7. Apa visi kamu buat anak?  
Birru jadi apa yang dia pengen..selama g melanggar aturan agama, susila dan negara..
8. Apa yang ingin kamu lakukan bersama anak saat dia sudah besar? 
 Apa ya..mungkin kita sekeluarga akan jalan2 yang jauuh.. (Asiiik..)
9. Apa yang mau kamu tanamkan ke anak?
 Jadi anak soleh.. Kreatif, kreatif, kreatif.. Sama Jadi anak yang kuat..Bahkan aku sempet mikir nanti akan membuat "Artificial Psychological Suffer" supaya Birru bisa kuat..Yg terakhir gak usah dipikirin kamu pasti gak ngerti.. (iiiih curang)
10. What parts of yourself do you hope Birru ends up with?  
Kalo memang ada orang bilang aku orangnya kreatif.. Aku pengen Birru 100 kali lebih kreatif dari aku..paling nggak di bisa desain hidupnya sendiri..
11. If you could do this all over again, what would you change?
 nothing..persisnya sih gak tau..Takut terjadi Butterfly Effect yang bikin kita menyesal..
buat apa ini nda.. (komennya trakhirnya iki lhoo..)



Bener-bener bikin gak nyangka sama jawabannya :') padahal dulu pas awal-awal hamil si Pujo pengen banget punya anak cewek, tapi ternyata....ah speechless... :')



ps: thank you bubup yang udah nularin ke gueee... :D

Monday, November 3, 2014

One Day Trip: Pulau Seribu

Very late post... hihihi

Setelah berkutat dengan kerjaan dan target gak kelar-kelar dari sebelum dan setelah lebaran (dan bos tetep aja gak puas hehe), plus ga boleh ikutan mudik sama nyokap gegara Birru masih belom lancar jalannya, akhirnya saya mutusin buat ikut One Day Trip ke 3 pulau di Kepulauan Seribu sama Pujo.

Awalnya sih mau ikut trip yang dipake sama mbak @punyade lalu, gara-gara ngeces bok liat warung Bu Sani, hahaha tetep makanan yaa… Akhirnya karna di Disdus ada diskonan sampe Rp. 89.000,- per orang, kita mutusin buat ikut yang itu aja. Bukan karna masalah biaya sih, Cuma penasaran kok udah banyak orang yang beli. Padahal pengen banget ikut trip-nya yang versi Mbak De itu, lebih ‘asing’ pulaunya dibanding yang dari Disdus. Kalo Mbak De sampai Untung Jawa, kalo saya Cuma ke Pulau Kelor, Onrust, dan Pulau Cipir/ Khayangan. 

Walau udah liat, baca sampai khatam rute yang Mbak De tulis di blognya, saya masih aja loh dungu banget soal rute menuju Muara Kamal. Lho biasanya Muara Angke khan? Nah, katanya kalo lewat Muara Kamal ini lebih deket menuju pulau-pulaunya dibanding dari Angke. Kalo urusan gedenya sih masih gede banget Angke. Kamal kecil dermaganya, walau akses jalannya lebih bagus karena udah diaspal. 

Sehari sebelum berangkat, saya nanya seorang temen saya di kantor yang udah macem kompas berjalan, saking apalnya sama rute kereta, jalan, plus trayek kereta dan busway. Kita bikin sampai 3 rute:

  • Ke shelter busway Ragunan (naroh mobil) – shelter dukuh atas (ganti koridor) – shelter Harmoni (ganti koridor) – shelter Rawa Buaya – Muara Kamal (naik carry plat hitam)
  • Stasiun Depok Baru (naruh motor) – Stasiun Cawang (menuju shelter busway Cawang) – Shelter Grogol – Shelter Rawa Buaya - Muara Kamal (naik carry plat hitam)
  • Stasiun Depok Baru (naruh motor) – Stasiun Juanda (menuju shelter busway Juanda) – shelter Harmoni (ganti koridor) – shelter Rawa Buaya - Muara Kamal (naik carry plat hitam)
Dari beberapa pertimbangan, akhirnya saya memilih rute yang ketiga. Fiuh. 

Besoknya, saya berangkat dari rumah sekitar pukul 05.15. awalnya mau jam 5, tapi pake drama ada bocil nangis tau ibunya mau pergi hihihi :’) Alhamdulillah, kami bingung dengan sistem beli tiket kereta sekarang. Hahaha, padahal waktu ada pemberitaan tentang refund-refund itu, kami berdua Cuma sibuk komeeeen aja. Sekarang tau rasa deh :)) Menuju stasiun Juanda kami berdiri dengan perut kosong, maklum bukan jam normal sarapan, jadi agak-agak ndredhek. Alhamdulillah sampe stasiun Pasar Minggu ada yang turun jadi saya dapet duduk. Sampe Juanda, kami langsung bergegas ke shelter Juanda. Karena masih di bawah jam 7, harga tiketnya masih 2000 rupiah sajo (sampe mabok). Dari Juanda ke Harmoni Cuma ngelewatin satu shelter aja, jadi 5 menit di dalam busway kita udah pindah ke koridor arah Kalideres. Kalo diinget-inget, selain pertama kali ke Muara Kamal, that was my really first time ke arah Kalideres. Akhirnya tau, oh RS Sumber Waras disini, mall-mall yang Cuma keliatan di Klasika (halaman 21 cineplex tentunyah yah) ternyata ada di daerah situ. Sekitar jam 7an kami sampai di rawa Buaya, dan langsung ketemu si carry plat hitam yang menjamur. 

Ternyata, dari Rawa Buaya sampe Muara Kamal itu jauh ya bok! Padahal mikirnya pas baru naik carry itu, saya bisa nih sarapan sama ngopi-ngopi dulu. Mana ada beberapa penumpang first timer macem saya dan pujo yang gak nanya pemberhentiannya dulu lagi sama supirnya, jadi ada aja yang kebablasan, terus kurang ngasih ongkosnya. Adaaaa aja. Sementara saya sudah bilang ke supir, dan selama belom melihat bau-bau amis ikan atau laut, pasti itu belom sampe Kamal. What a trip, belom sampe aja udah gobyos, hahaa!

Sampe juga di meeting point, pelelangan ikan di Muara Kamal. Okeh. Mata saya langsung ijo banget liat tongkol segede paha yang masih seger, bersama temen-temennya: si kepiting, si udang berbagai macem, dan si kerang. Baru ngeliat pujo dengan masang mata memelas buat dibolehin bawa mereka pas pulang nanti, udah diemoh-in. hih, padahal ngomong “boleh apa enggak” aja belom. Udah ketemu sama panitianya, akhirnya kami disuruh ke kantin buat sarapan dulu. Lumayan deh, semangkuk panas mi instan plus teh panas masuk. Gak jadi ngopi, takut malah mules. Hihihi. Taunyaaa, berangkatnya jam 9 dong jadinya. Gegara apa sodara-sodaraaa? Gegara ada yang nyasar di Muara Angke dong… -___- kok iso sih?! Walau agak lama nunggu, dan untungnya si tim nyasar sampe Kamal gak sampe jam 9, akhirnya kita berangkat juga.

Buruknya nih ya, kalo udah punya tolok ukur ke tempat yang lebih biru lautnya, atau lebih ekstrim perjalanannya, pasti segalanya dicemenin. Hahaha, tapi itu jarang kejadian di saya. Tapi biasa lah, kalo nebeng trip pasti aja ada ulah konyol temen seperahu. Dari yang Cuma komat-kamit sepenjang perjalanan, ada yang awalnya gede omong eh 10menit kemudian kayak ditelen ombak alias diem pucet, ada yang mikir “hmmh gini doang nih kecepatannya, ombaknya” trus disamperin ombak dari samping (khusus saya dan pujo), dll. Tapi sedih sih emang, orang Jakarta, yang katanya selalu pengen nyari hiburan ke luar Jakarta karena di Jakarta gak ada hiburan, gimana ngerasa kalo gak ada iburan kalo sehari-hari aja buang sampah “plung” ke laut. Berangkat dari Kamal niatnya ditemenin ikan-ikan kecil yang berenang, eh malah ditemenin ikan-ikan kecil yang ngambang alias udah jadi bangkai. Airnya hitaaam bukan kepalang. Mungkin kalo snorkeling, udah pingsan duluan  kali ya saking gak jelas itu kandungan airnya ada apa aja. Gak jarang, papasan ama bungkus pampers, bungkus deterjen, bungkus snack… ya ampuun… papasan juga dong sama nelayan setempat yang emang sehari-harinya kayaknya emang idup di laut. Pake (maaf) underwear aja gitu dong, terus main buang botol air mineral bekas di laut di depan mata kami semua. Telcelah bapaknya aja deh. Gimana ikan mau ngedeket kalo yang nangkep aja gak punya otak begitu. Ckckc. 

First stop, Pulau Kelor. Emang bagus ya ini pulau. Bukan karena Rio Dewanto pernah nikah (bukan sama saya) disini, tapi really…it’s a good place to die for, kalo gak pake TUKANG BANGUNAN berseliweran disana. Hmmpph, jadi lagi bangun semacam ‘kantor dinas’ untuk Pemda DKI gitu deh, yang besarnya kayak tipe rumah 36. Pasir pantainya masih putiiih (me like it!), dan gak ada sampah berceceran. Turun dari kapal, langsung cari spot buat ngerasain bulir-bulir pasir dan air laut yang ngelewatin jari-jari kaki. Heaven! Pujo yang awalnya Cuma tereak-tereak “awas jatoh” ke saya, akhirnya ikutan ngerasain nikmatnya air laut di pantai Pulau Kelor. Hmmm, bau-bau laut (dengan backsound tak tok tak tok cencunya yaah). 





 
Karena jam sibuk, jadi gak lama setelah perahu kami menrapat pantai, perahu-perahu lain berdatangan juga dong. Langsung buru-buru mendekati gazebo kosong yang tepat menghadap laut. Ah life’s good. Panas tapi teduh. Pujo malah ngomong: “aku mau bobok aja deh”. Laaah si tukang poto malah molor, akhirnya setelah hampir sejam kita ngadem, baru tuh nyusurin Pulau Kelor. Sumpah ya, benteng yang ada di Pulau Kelor itu nyeni banget, asal gak ada abg-abg labil yang nekat manjat buat ambil foto. Yah mau gimana lagi, maklum harinya orang-orang ngetrip sih. Setelah dapet beberapa spot, saya pengen banget dipotret dengan gaya ber-yoga di pinggir pantai. Kok malah kayak kudanil duduk? *delete* Muter-muter-muter, akhirnya kami berteduh lagi di…kantor Pemda. Gak papa deh ngejogrog di lantainya, yang penting bisa neduh. Fanas fenderang bok.
us!

iya iya, ini kaki kok, bukan kudanil.

Next stop, Pulau Onrust. First impression, kotor! Duh pada mikir apa sih buang-buang sampah sembarangan. Di sini kita ada agenda buat nyusurin pulau sih, Cuma baru pertengahan perjalanan plus tour guide-nya setengah niat ngasi tau ini-itu, saya dan pujo bubar jalan aja buat nyari…gazebo kosong! Hahahaa, kata pujo: “ini mah kita liburan nyari gazebo kosong aja kerjanya”. Biarin deh. Untungnya ya, yang saya salut dari pedagang-pedagang di pulau-pulau tadi adalah harga jualannya gak dinaikkin loh! Gak kayak di Monas yang mana makan nasi pake ayam dan sambel 24ribu aja dong. Sambil tidur-tiduran nunggu yang lain pada nyusurin pulau, kita kemudian sharing sama sepasang kekasih (halah) yang juga ngetrip satu travel sama kita, cuma beda kapal. 
pingsan kepanasan di gazebo :p

Abis sholat dzuhur, perjalanan berlanjut ke Pulau Cipir/ Khayangan yang Cuma selemparan kerikil doang dari Onrust. Kalo niat, kayaknya si Pujo bisa tuh berenang doang dari Onrust ke Cipir. Katanyaaa siiih, Khayangan, tapi huaduuh gak beda jauh sama Onrust, Kalo Onrust versi rame dan kotor, ini versi sepi dan kotor. Gak jarang orang yang baru turun dari kapal, foto-foto rombongan trus naik kapal lagi. Tapi apa daya, karena dijadwalin sampe sekitar jam 3 kurang seperempat disana, dan gazebo penuh semua (ihiks) kami berdua Cuma duduk-duduk di sekitar pantai sambil kasih makan anak-anak ikan pake biskuit bekal kami. Karena udah makin gosong Cuma duduk tanpa atap, akhirnya kita mutusin buat nyusurin pantai ajah. Lumayan iseng-iseng ngumpulin kulit kerang, yang gak tau buat apaan nantinya, soalnya lucu karena masih pada saling kekatup gitu.

Akhirnya jam pulang yang saya tunggu-tunggu tiba juga. Kangen juga ih sama Birru, apalagi saya dan bapaknya yang pergi. Kalo saya dines, paling khan ada bapaknya, jadi gak begitu khawatir. Nah dari sini mulai deh dramanya. Setelah nyempetin ganti baju karena lepek bukan main, saya ditinggal sama temen-temen trip yang lain doong. Padahal panitianya liat dan udah tau saya mau ganti baju dulu. Masalahnya, kalo berame-rame pasti gak ngetem deh itu carry plat item. Lah kalo berdua? Udah diduga, dilempar kesana-kemari, sampe ketemu satu carry kosong yang rela kami tumpangi. Alhamdulillah gak lama, di ujung jalan ada beberapa orang yang naik. Tapii, ada lagi dong yang mengesalkan? Jadi jalan akses disana sedang di cor 2 arah, ketebak dong macetnya kayak gimana dan darimana? Baru seperempat perjalanan udah macet aja doong. Karena saya dan pujo pemberhentiannya di shelter rawa Buaya dan HARUS melalui akses jalan yang biang macet itu, jadilah kami bulan-bulanan supirnya ngedumel. Sumpah ya, kalo gak pulang buat anak, kalo gak inget saya gak kenal daerah situ, kalo gak sadar kalo langit makin mendung, pasti saya udah damprat balik supirnya. Pujo yang super kalem, bahkan udah megang uang lembaran 20ribuan, kalo-kalo cangkem si supir makin nyelekit. Harusnya dari Kamal-Rawa Buaya emang Cuma bayar 6ribu aja, yah buat jaga-jaga. Akhirnya si gede omong nyari jalan pintas jjuga, yang berakhir lagi-lagi macet. Gak sabar sih! Waktu udah lewat dari jam 4 sore, abis buat denger ceramahnya si gede omong. Bener dong, hujan sederas-derasnya. Kayaknya se Jabodetabek deh, soalnya langit rata gelapnya. Gak lama, akhirnya jalanan lancar dan gak sampe 15 menit udah sampe shelter. Gak pake cangkem buat bales si gede omong, kita kasih aja itu lembaran 20ribuan, moga-moga bermanfaat deh buat si gede omong. 

Niat hati sampe shelter pengen langsung disamperin si bis merah, alhasil kita nunggu lagi dong. Sampe hampir jam 5 itu busway gak dateng-dateng. Kaki ndredhek, laper pula, baju pun gak kalah makin lepek. Antrian makin wow. Kayaknya imbas jalan macet duo arah itu jadi bikin trayek busway kacau deh. Liat pak pujo makin pucet dan gemeteran, akhirnya saya iyain permintaan dia buat naik taksi buat sampe ke stasiun kereta paling terdekat, yaitu Juanda. *mringis*

Alhamdulillah sampe Juanda pas maghrib, solat dulu, trus nunggu kereta ke Depok dateng. Sembari nunggu, saya Cuma bisa ketawa-tawa aja sama pujo. Katanya, “hari ini tinggak pesawat aja yang belom dinaikkin. Kereta, motor, perahu, bis, sampe mobil udah khan?”. Hahaha bener jugak. Walau pas kereta dateng, kita berdiri lagi sampe stasiun Depok, tapi Alhamdulillah hati seneng. Bukan karena yang kita datengin, ternyata perjalanannya sendiri udah bisa bikin cerita. Hihi. Kemana lagi kita, pak pujo? :)