Tuesday, May 26, 2015

dear, B




Dear B,
You’re the light of my dream.
You’re my dream come true.
You’re the star of my heart.
Gak ada yang bisa menandingi keberadaanmu di hidup ibu. Gak ada mas.
Kamu doa-doa ibu.
Kamu harapan ibu.
Kamu mata hati di kehidupan ibu.
Kamu rumah yang selalu ibu tuju.
Belajar ya mas, belajar menghadapi dunia.
Dunia ini gak sekejam yang orang bilang kok mas, dunia hanya perlu kamu.
Kamu yang haus ilmu, kamu yang haus ingin tahu.
Selalu jadi kebanggaan ibu ya mas, whatever you will be.


Friday, May 22, 2015

Review: Kuntum Nurseries Farmfield


Mungkin, saya bukan orang pertama yang pernah buat review mengenai tempat ini. Dan saya juga percaya, udah banyak yang ngereview lebih lengkap dan lebih kece fotonya. Tapi, selama sharing belum diharamkan, boleh dong ya?


Saya orang yang paling gak betah kalo diem doang di rumah. Kalo lagi mager, dan gak ada ide buat pergi, biasanya saya milih masak atau baking sekalian. Nah kalo udah pengen pergi tapi gatau kenapa, udah paling-paling gak enak. Makanya, kemarin sebelum mutusin mau ke Kuntum Nurseries, saya blogwalking dulu mengenai tempat ini. Awalnya pengen ke Cimory Riverside, cuma kok ya rada males sama macetnya di weekend. Pengen liat pemandangan yang ijo royo-royo, tapi bosen dan terlalu deket kalo main ke UI. Berhubung B juga belom pernah ada kesempatan buat interaksi langsung dengan hewan, saya kepikiran dengan beberapa postingan dari temen-temen blogger senior yang pernah review mengenai tempat ini. Dan voila, saya harus kudu banget nyeret 2 bocah lelaki kesayangans (husband is also a (big) baby, rite?) ke tempat ini. Dan jadilah, beberapa waktu lalu saya mengunjungi Kuntum Nurseries Farmfield yang terletak di Tajur, Bogor ini.

gerbang selamat datang di Kuntum Nurseries

penataan taman yang rapih

sana-sini kolam koi. tjiamik!
Namanya juga weekend, pasti gak akan terlepas sama yang namanya macet. Beruntung, kita bertempat tinggal di Depok, yang Cuma berjarak sekitar 45 menit dari pintu tol Baranangsiang. Salahnya kita nih, berangkat di jam 10 pagi. Duuuh godaan weekend ya! Bangun jam 8, sementara masak sarapan buat B, bapake bangun dan siap2in peralatan tempur mas B. Was wes wos semuanya kelar jam 10 teng, kita langsung cus menuju lokasi. Perjalanan depok-bogor lancar. Nah baru nih mandek di sekitaran Ekalokasari. Sempet mampir buat beli sekotak roti unyil anget buat cemal-cemil, ehhh masih aja dong mandek. Usut punya usut ada angkot mogok di tengah jalan -____- Tapi untungnya gak lama, jadi kita bisa nerusin perjalanan ke Kuntum. Dari ekalokasari sendiri sebenernya gak lama-lama amat untuk sampai ke Kuntum. Kalo gak pake macet sekitar 10 menitan, kalo pake macet kemarin sekitar 20 menit. 

Sampe disana, kita nolah-noleh nyari loket dimana. Ternyataaa, si Jupo markir di bagian paling depan deket gerbang masuk (Cuma situ doang yang kosong). Taunya masih agak jauh bro menuju loket. Jadi saran oenting, pastikan nemu loket tiket masuk baru nyari parker, hehe. Untungnya bocil seneng lari-lari, sambil triak “Dih Dih” (bis bis). HTM-nya sama kayak yang udah pernah di review di beberapa blog, yaitu 25rb (per Mei 2015 ini sudah naik menjadi 30ribu). Karena mas B belum umur 2 tahun, jadi masih free (yeay!). Karena kita dateng pas weekend, pastinya ruameee banget. Ada yang rombongan TK mana, ada juga keluarga, ada juga kantor, dll. Sambil antri beli karcisnya pun kita dikasih pemandangan kolam-kolam isi koi-lele segede paha-patin, terus berbagai kaktus mini plus bunga gerbera yang ciamik. Penataan arsitekturnya keren banget juga, homey and relaxing. Gak jauh dari loket tiket, ada tempat untuk fish spa ala-ala. Kalo gak salah, nambah lagi harganya untuk fish sekitar Rp30ribu. Menuju ke area peternakan mini, kita ditawarin mau pake caping (topi ala pak tani) sama bawa keranjang atau gak. Soalnya, ntar juga ada area “petik sendiri”, untuk beberapa tumbuhan yang sedang panen. Sampe situ aja udah kebayang serunya…

gerbera dan krisan warna-warni

kaktus mini


di sebelah kiri itu kolam lele, yang setelah anak tangga 3 biji itu ada kolam patin

koi-koinya buanyaaak!

berbagai jenis tanaman jeruk, dari sunkist sampe jeruk purut ada!

ada yang mau fish spa? :)
Pas kita kesana, kebetulan banget lagi ada anak kambing yang lagi dipisah kandangnya. Terus negmbek-ngembek lucu gitu mita mimik susu, mas B udah kesenengan sendiri ngomong “beee beee” sama kambing. Oh ya, kalo mau kasih minum anak kambing/ kambing bayar 5ribu, kalo kasih makan pellet kelinci/marmot 5ribu, sekeranjang sayur mayor untuk kelinci/ marmut ribu, rumput gajah untuk pakan sapi 10ribu (kalo gak salah), susu buat anak sapi juga 10ribu. Mas B loves to feed the rabbits. Lucunya, dia hampir cium kelinci pas saya bilang “mas sayang kelinci mas”. Instead of ngelus-ngelus, malah mau ciyum…piye si tholeee.. Kelinci-nya gemuk-gemuk, mas B sampe gemes. Kalo marmutnya sih biasa aja, saya gak begitu tertarik, hehe. Di dalem kandang kelinci juga dikasih papan info gitu gimana cara memegang kelinci yang bener. Bukan ditarik kupingnya loh yaaa, salah kaprah itu yang gendong narik kuping. Emang situ mau dijunjung pake kuping *loh jadi esmosi* Abis itu kita kasih makan sapi, ya ampun sapinya MONTOK. Kayaknya emang buat diproduksi susunya, bukan sapi pedaging gitu, tapi body-nya gede banget, keliatan sehat dan terawat dengan baik. Setelah ke kandang sapi, saya mau ngajak mas B ke kandang unggas. Eyalah, malah saya yang jejeritan dengan bodohnya karena megang makanan mereka sendiri, tapi pas disamperin malah kabur. Dikejarlah saya ama ayam-ayam, burung-burung, kocak! Mas B malah cengengesan ngeliatin ibunya kalang kabut. Karena kontur tanahnya naik turun, dan arsiteknya cerdas ngakalinnya pake paving blok yang menurun bukan pake tangga, udahlah kita gobyos ngejar-ngejar mas B yang happy berat lari-larian sambil naik turun. Sayang, waktu itu pas mau naik kuda abang-abangnya lagi soljum, jadi belum nyicipin naik kuda di Kuntum. Oh ya, untuk naik kuda, biaya-nya 30ribu per orang (bukan per kuda loh ya). 

gak rela botol sejuta umatnya  buat embek :D


mas B pasang tampang "itu susu aku"

kasih makan kelinci harus merem genit gitu ya mas? :*




kasih makan guinea pig :)

ada sukun, ada jambu, ada fig (buah ara), ada soang.
Kalo laper, di komplek ini juga ada beberapa resto, salah satunya Teras Air. Karena waktu itu cuaca agak panas, kami langsung cari tempat makan di luar komplek Kuntum dan ngadem di dalem mobil . Pilihan kita waktu itu Sop Buah Pak Ewok. Berbekal Google Maps, langsung nemu itu tempat makan yang fenomenal dengan sop buahnya (yaiyalah). tempatnya gak jauh dari geng Maakaroni Panggang, Apple Pie, Kedai Kita, dll itu. Recommended banget, apalagi sate jamurnya. SEDAP PAKE BANGET. Alamak ngeces banget bayanginnya. semoga membantu buat yang mau ngabisin weekend di Bogor yaaa :)





Friday, May 15, 2015

Review: Nunema Photography

Menurut saya, dokumentasi adalah salah stau hal yang paling esensial di kehidupan. Dan gak semua orang bisa mendokumentasikan hidupnya dengan baik, atau paling enggak bisa menyampaikan kenangan untuk dilihat suatu hari nanti. Terlebih waktu saya merencanakan untuk menikah, saya gak mau sembarang orang yang mendokumentasikan acara sakral ini. Kalo bisa, fotografernya harus bisa kenal sama keluarga inti, atau minimal tau sama apa yang dipengenin penganten. 
 
Saya sukaaa dan cinta setengah mati sama foto candid. Dan saya akan mem-BOLD fotografer yang bisa menampilkan foto candid dengan sempurna. Semua orang bisa memotret candid sih, misalnya wartawan motret candid orang lagi mojok di Monas, atau orang lagi buang sampah sembarangan. Bisa pake media apa aja juga, mulai dari kamera HP sampe kamera professional. Waktu mencari-cari vendor fotografi untuk acara saya itu, akhirnya saya kenal sama Ridho dari Nunema Photography.

Waktu itu, saya direkomendasikan sahabat saya. Berhubung waktu itu saya lagi nyari fotografer professional yang ramah budget, tercetuslah nama Ridho ini dari sahabat saya. Setelah pertemuan perdana dan langsung membicarakan budget apa aja yang saya mau di acara saya nanti, saya fix menggunakan jasa Ridho di hari pernikahan saya nanti. Waktu itu, untuk 2 hari acara adat, dikenakan harga jauh di bawah 10 juta. Saya puas pake banget, ada beberapa foto yang sampe sekarang masih saya pake bolak-balik jadi dp BBM atau watsap. Kita sampe susah nyadar “ini kapan diambilnya”, ato “kok bisa banget sih dia ngambil angle ini”. Enaknya lagi, dia juga tau tempat-tempat rekomendasi buat cetak foto kanvas yang murah. Jadi kalo saya mau nyetak lagi di luar paket, saya langsung minta tolong sama Ridho untuk cetakkin di tempat rekomendasinya itu.  

Selain mendokumentasikan acara pernikahan saya, Ridho juga saya ajak untuk photoshoot prewed. Budget-nya sendiri less than 1 juta. Saya minta tema fun, tapi gak ribet. Udahlah tuh hajar 8 jam-an muter-muter di UI. Hihihi. Beberapa bulan lalu, Ridho juga saya minta menjadi fotografer di akad nikah adik ipar setelah di-PHP sama vendor paketan dari catering. Ntah kenapa, kalo Ridho yang pegang acara saya tenang. Dia plus-plus sih, I mean waktu itu Jupo menjadi wali nikah adiknya khan, pas sesi pamitan ijin menikah, saya agak terharu gitu. Terus si Ridho puk-puk saya sambil bilang: “Suami lo tuh..”. Padahal dia ngomong gitu doang dan itu bukan acara saya juga, tapi saya tenang. Bapak ibu saya aja masih kenal baik, masih suka bercandaan ama Ridho, pokoknya Ridho udah sampe dianggep anaknya sendiri. 

Nah kemarin nih saya sempat minta tolong dia lagi untuk motret mas B. sebenernya sih agak gagal total, karena lokasi, waktu dan cuaca tidak mendukung. Cuma untuk waktu sesingkat itu, saya puaaaas banget sama hasilnya. Budget yang ditawarkan pun sama sekali gak gali kantong, baik untuk photoshoot di Bogor atau di luar Bogor.
Cekidot for his works :)
pre-wedding photoshoot. UI, 2012

pre-wedding photoshoot. UI, 2012

pre-wedding photoshoot. UI, 2012

pre-wedding photoshoot. UI, 2012

pre-wedding photoshoot. UI, 2012

pre-wedding photoshoot. UI, 2012

pre-wedding photoshoot. UI, 2012


wedding day, 2012

wedding day, 2012

wedding day, 2012

wedding day, 2012

wedding day, 2012
Family photoshoot. Kebun Raya Bogor, 2015

Family photoshoot. Kebun Raya Bogor, 2015

Family photoshoot. Kebun Raya Bogor, 2015
For booking or further info:
Ridho Sanusi
Nunema Photography
085692106746