Thursday, November 21, 2013

Luntang-Lantung Jalan-jalan

Siapa sih yang gak suka jalan-jalan?
Hayo siapaaa?

Saya sukaa banget. Tapi waktu jaman kecil, gak suka.
Hihihi.

Dulu pas kecil sering banget jalan bareng 8 keluarga (bapak saya anak nomor 2 dari 8 bersaudara), dalam sebis, dan crowded banget. Sukanya kalo jalan ber-4, jadi sangu yang disiapin ibu-ibu gak dibagi ke siapa-siapa, paling sama adik saya aja. Kalo berame-rame khan harus bagi ke adik sepupu ini, tante yang ini, bude ini, trus abis aja gitu.. atau pernah suatu kali kacang yang dibawa ibu saya untuk cemilan sempat kesiran minyak cap kampak yang ampun baunya itu! *ketauan maruk ama makanan* Padahal kalo diinget-inget sekarang, ketika udah nikah, sepupu-sepupu juga udah punya buntut, kangen juga jalan berame-rame gitu. Nah lhoo... :))

Dari kecil sampe sekarang, hampir sering kalo jalan naik jalan darat. Entah itu kereta, mobil atau bis malam eksekutif--khusus mudik ke Solo. Pake pesawat bisa diitung pake jari, kecuali kalo lagi ada promo atau di-ba-ya-rin. Kalo ke solo, yang ditunggu-tunggu selama perjalanan adalah lewat Alas Roban tengah malem. Spooky-spooky gimana gitu.. :p Yang jelas, suka lewat situ karena mejik banget. Kalo siang, indaaah banget macem dikelilingi hutan cemara belantara kayak yang di film Petualangan Sherina, tapi kalo malem langsung berubah hitam pekat--sampe gak keliatan apa-apa. Itu tanda udah masuk kawasan Alas Roban kalo malem. Perjalanan darat terjauh jatuh waktu ke bali, di tahun 1995. Gak kebayang teposnya pantat khan? Plus, pake bis kantor yang kursinya gak bisa dimundur-majuin, macem di bus eksekutif gitu. Wuih... Maknyos, tapi ngangeni.

Untungnya saya anak murah, masalahnya jaman kecil sampe kuliah kalo diajak jalan atau mudik ke Solo aja udah gempita. Bukan gak tau lagi mau kemana, karena semenjak Bapak pensiun waktu saya duduk di bangku SMP, yang namanya mudik/ jalan ke Solo naik apapun aja udah mewah banget :') Selain ke Solo, saya suka ke Bandung. Sukanya karenaa, kebetulan rumah adiknya Bapak di Cihanjuang udaranya 'Bandung' banget, alias sejuk dingin-dingin gitu. makanya, kalo udah diajak ke Cihampelas atau Bandung kotanya malah gak kerasa Bandung-nya. :D

Pas saya mulai kerja, mulai tuh melek sama tempat wisata lain selain Solo (hahaha, katakan norak!). Apalagi pas megang uang sendiri. Bikinlah saya dan suami (waktu itu masih patjar) itinerary-itinerary'an, (waktu itu) ke Pulau Tidung. Berhubung masih patjaran, mana boleh khan ya sama ortu kedua belah pihak jalan berdua, jadi yang susah adalah: nyari orang. Alhamdulillah, ada temen dari S1, terus temen jaman D3 yang ngajak temen-temen kantornya yang galau ikut ke trip saya dan pak pujo. Voila, berhasil (dan selamet)! Walau waktunya kurang pas, karena pas banget mendekati bulan puasa, walhasil banyak yang dateng ke Tidung juga.

Tim Tidung, 2010
Nah pas berkantor di Erlangga, saya kenal sama yang namanya Annisa Rahmania, alias Bunis, si empunya KawanJalan. Dia teman, editor satu tim, dan 'kompor' paling meledeug kalo urusan jalan-jalan. Dari dia nih, saya kenal kalo dunia Indonesia luas. trip pertama bareng Bunis diawali dengan menjelajah kota Cirebon. Disini, saya juga mengajak Mia, teman S1 saya, untuk bergabung dengan saya dan teman-teman Erlangga. Sejujurnya, berkantor di kantor dengan jam kerja Senin-Sabtu (setengah hari) bener-bener melelahkan. Kenafaa? Jadi kalo mau plesir berangkatnya musti sabtu khan, hari dimana orang-orang juga jalan. Jadi kita memilih Cirebon,karena bisa dijangkau dengan naik kereta selama 3 jam saja, dan banyak penginapan 'berceceran' hanya dengan jalan kaki saja setelah sampai di stasiun Cirebon. Terus kemana aja pas di Cirebon? Pastinya ke 2 kraton disana, Keraton Kasepuhan dan Keraton Kanoman. Yang gak saya suka pas kesini adalah ada aja pungli, buat sesajen ruangan ini lah itu lah, padahal udah bayar tiket terusan. Kalo gak bayar si pungli ini-anu, gak boleh masuk. Lah piye iki... jadi tips kami sih waktu itu, liat ruangannya menarik atau enggak, baru kita bayar. Hahaha! Oh ya, penginapan kami pun murah meriah. Saya ber-4 sekamar hanya habis 180ribu saja... Bukan hotel beneran sih, tapi hotel-hotelan. Tapi lumayan benjeet, kamar mandinya pun bersih *penting*. Dari duo keraton kita lari ke Kuningan, ke tempat kolam ikan dewa itu. we're having so much fun, secara kemarennya kita masih ngantor dan besoknya jugak. padahal ngasih makan ikan dewa pake ikan kecil-kecil gitu doaang. Dan terkocaknya, that was our first time doing yang namanya fish spa. Geli benjet! Dari situ sudah bisa ditebak, kita ke Trusmi sajolah, borong batik murce-murce. Emang ya, batik pesisir tuh indah-indah banget :') Cirebon Trip kami berhasil, berhasiiil! *ala Dora*


Fish spa. Geli!

Foto ala-ala model video klip di keraton

ngasi makan ikan dewa :p

Akhir 2011, 4 bulanan sebelum hari H pernikahan saya, saya kepengeeeeen banget jalan-jalan. Padahal itu udah diwanti ibu jangan ngapa-ngapain--means: jangan main aneh-aneh, jangan main yang mengundang maut (uopo iki), jangan jalan jauh-jauh. Tapi kok ada ajakan rafting, kebetulan juga temen sekantor pak pujo udah pernah rafting dan pengen ikut lagi. Yaudah tuh, ajak sopir cabutan langganan yang kampungnya ternyata di Sukabumi, buat nyupirin ke Caldera. Lagi-lagi, disini Mia ikut. Asik banget ternyata rafting itu ya! Berbekal pengalaman Bunis yang udah sering banget rafting, bahkan sampe ke jepang, saya selamaaat! :)) Tips dari saya, kalo mau rafting awal-awal musim hujan gini, tapi ambil yang jam 10-12an, pas banget waktunya, dan sejuk. Caldera saya kasih poin 9. Parkirannya oke, kamar mandinya banyak (penting!) jadi gak main tunggu-tungguan buat bilas badan, resto dan makanannya enak. Minusnya, buat foto harus bayar lumejen mahal. Kalo gak salah 100rb hanya untuk 3 lembar ukuran 10R. Pft.

my first ever rafting. seru! mau lagi mau lagi mau lagiii...

Habis banget nikah, saya pulkam. Akhirnyaaa setelah 2 tahun gak pulkam. Bukan edisi hanimun kok, cuma pure jalan-jalan ajah. Alhamdulillaaah, pak Pujo seneng banget diajakkin ke Solo :') Gak salah deh punya isteri wong Solo. Sampe kalo mau tiap kesana lagi, dia udah ngelist mau makan ini-itu, dan kesana-kesini.

2012 emang tahunnya full jalan-jalan, sebulan setelah nikah, ada tawaran rafting lagi. Tiada lain, tiada bukan, atas komporannya Bunis. Kali ini bawa sebis isi 50 orang anak Erlangga semua. Tapi saya bawa mobil sendiri, dan kebetulan bis-nya penuh, jadilah berguna si KiBi (kijang biru). Kali ini Raftingnya di tetangga Caldera, Arus Liar. So far, jauh lebih enak di Caldera. Arus Liar khan udah punya nama, jadi rameee banget. Udah di-booking sana-sini. Karena kita juga bawa rombongan banyak, jadi harus nunggu gantian kamar mandi yang banyakny agak seberapa. BT.

Rafting Jilid 2, bersama teman2 Erlangga :)

2 bulan setelah itu, Bunis kembali merealisasikan impian kami untuk pergi ke Bromo dan Sempu. Karena di Sempu bakal tracking 2 jam-an, terus nenda, mana mungkin lah ya si neng prita mau ikuutt :)) Trip Bromo kali ini bener-bener puncak kegembiraan saya. Walau ini berame-rame, tapi berasa ini hanimunnya *tsaah. Bunis bener-bener ngajak backpacker-an. Dimulai dari naik kereta bisnis jurusan Surabaya Pasar Turi dari Stasiun Kota, terus naik omprengan but ke stasiun gubeng, trus naik bisnis lagi yang jauuuh lebih bagus dari kereta jakarta-surabaya, dan naik Elf buat menuju Cemoro Lawang, kawasan Bromo-nya. Wew, dan phew. Seruuu banget, total berangkat sampe tujuan hampir 24 jam. Dan kita gak mandi samsek selama itu :)) Serunya lagi, pas di Bromo kita nginep di rumah warga yang dijadiin homestay, dan mati lampu--sebagai toleransi hemat listrik sampe sekitar jam 2an pagi, pas banget kita mau cabut buat ke Pananjakan. That was my first time riding on a jeep--I called it jip penculik. Biasanya warna ijo telur asin gitu khan, tapi ini warna warni, cantik banget. Dasar kurang olahraga dan bakat sesek napas, payah banget saya jalan ke Pananjakkan. Plus itu diatas bukiiiiit banget. Jip yang jalan diatas Pasir berbisik aja keliatan kayak bintang di langit, saking tingginya posisi saya. Mungkin di jam 3-4pagi oksigen di area setinggi itu juga masih tipis khan ya, plus ada ribuan orang nunggu buat liat sunrise, jadi agak sesek. Voila, I made it. Gak rugi juga kuat sampe atas, ketemu Om Bule yang baik banget ngijinin pake spot-nya 1-2 menitan buat motret sunrise, bikin coklat panas di tengah lautan manusia pake kompor berbahan bakar spiritus, dsb. Priceless. Dari sana, kita ke the real Bromo. Dan ternyata, yang selama ini ada di gambar dibilang "ini bromo", itu gunung Batok sodara-sodara. Bromo-nya sendiri bentuknya gajebo, malah cenderung gak kayak gunung. Terengah-engah sampe puncak, lari-lari di tengah pasir, pegangan tangan sama suami sambil liat temen yang naik kuda, priceless jilid dua. Abis itu kita ke Bukit teletubbies (yang begonya bikin saya bolak-balik nanya Nisa "mana Dipsy"), dan ditutup ke Pasir Berbisik. Argh, awesome *cipok bunis*! Selesaiah sudah trip Bromo hari itu. Sementara Bunis dkk menuju Sempu, saya dan suami nginep di HOTEL BENERAN. Waktunya yayang-yayangaan... :D :D


muka bantaaal


ini tuh gunung Batok



2 bulan berikutnya, bos ngajakkin rafting lagi! Hahaha, positiflah saya dalam setaun terakhir 3 kali rafting. serunya, kali ini gratis karena dibayarin kantor. Jadi semacam bonus karena divisi kami telah melampaui target penjualan gitu. Kali ini pilihan jatuh ke Riam jeram, sungainya pun berbeda. Kalo 2 rafting pertama itu di sungai Citarik dan durasi cuma 2 jam, kali ini di Citatih sengan durasi 3 jam. Seruuu dan pegel tapi. Rafting kali ini lebih rame, karena berbarengan dengan kantor cabang. Plus, kita bermalam dulu sebelum paginya rafting. Kapan lagi tidur diiringi deburan arus sungai sama jangkrik?
saya,  sebelah kiri saya (Poet), dan cowok gendut berjaket abu-abu (Toto), sudah jadi alumni :)

duren + bandrek. Perpaduan uhuy!

penginapannya :)





Jadi editor buku yang tiap semester terbit baru, pasti punya masa dimana kita gak bisa ambil cuti. Ternyata saya gak kapok liburan setelah dari bromo *lagian siapa sih yang kapok liburan*. Udahlah Oktober 2012 cari-cari itinerary dan promo, antara ke Dieng atau Krakatau. Nanya ke suami, mau panas atau dingin. Pak Pujo prefer panas, which means mantai. Kenafa gak dingin? ribet bawa coat, de el el. Sutralah kita ke Krakatau, ambil cuti lagiii... Kali ini ber-4, sama temen jaman kerja di UI. Ceritanya pernah saya ceritain di sini.

Syukurilah, bulan depannya hamidun. Allah bosen kali ya, liat hamba-Nya yang satu ini foya-foya melulu, hehehe. Enaknya si pak pujo, dia menutup akhir tahun dengan dinas ke Lombok, plus ada satu trip setelahnya ke Anyer. Kata Pak Pujo: "tahun 2012 aku full main-main di ujung, ujung Sumatera (Krakatau dan Lampung), ujung Jawa (Anyer), ujung jawa paling Timur (Bromo, Malang), dan Lombok". Lucky you, suamiiii...

Mudah-mudahan kami skeluarga selalu dilimpahi rejeki buat ngajak Birru ngerasain indahnya Indonesia yah... :D

Anda sedang membaca artikel tentang Luntang-Lantung Jalan-jalan dan anda bisa menemukan artikel Luntang-Lantung Jalan-jalan ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/11/luntang-lantung-jalan-jalanfish-spaf.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Luntang-Lantung Jalan-jalan ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Luntang-Lantung Jalan-jalan sumbernya.

4 comments:

  1. aih, cerita jalan2 segini buanyaakkknyaaaaa... dijadiin satu postingan, curaaanggg! Pembaca bingung mau komen yang mana. Haha...
    Tapi bener banget deh Ta. Jalan2 sebelum nikah/hamil/punya bayi itu HARUS. Aku dulu belum sempat kemana2, habis nggak punya duit, haha...
    Sekarang mau jalan bareng sekeluarga, kendalanya ya.. duit lagi, secara ber-5 gitu, loh. Nginep di hotel pun kamarnya musti 2 kan..? Huhuhu... *doa minta hujan duit yuk*

    ReplyDelete
  2. hihihi, next time bikin postingan sendiri plus itinerary-nya plus total damage-nya deh mbakfit hehehehe :)))

    normalnya umur brp ya mbak bayi udh bisa diajak jalan jauh nginep-nginepan gitu? hihihi

    hujan duit, datanglaaah,,,yg banyak sekalian, biar bs naik pesawat, trus nginep di hotel bintang lima,, AMIIIN :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pribadi sih sebenernya lebih seneng bawa anak pas masih minum ASI doang (berarti kurang dari 6 bulan) atau pas agak gedean, pas udah setahun keatas (udah bisa makan nasi dan menu rumahan).
      Soalnya kalo masih MPASI gitu ribeeettt, bawa ini itu perlengkapan perang makannya, Ta... Kalo udah setahun lebih kan makanannya udah mirip kita yg dewasa, ya. Asal jangan kasih batagor aja, haha.. Ini emak2 males bener, jangan ditiru deh ah! :p

      Delete