Wednesday, January 29, 2014

Menstruasi dan Endometriosis

Kemarin gara-gara cerita soal mens pertama setelah melahirkan, jadi pengen cerita sesuatu yang jadi pengen diceritain gara-gara si Baginda Ratu nanyain.

Jadi sodara-sodaraa, saya itu kalo mens bisa guling-gulingan. Seinget saya, saya mulai mens waktu kelas 5 SD. Itu sama sekali gak sakit, cuma aneh aja. Nah mulai kerasa suka sakit akhir SMP menjelang masuk SMA. Yang namanya lagi dapet, trus lagi sekolah itu PR luar biasaa. Apalagi waktu SMA, dimana saya lagi seneng-senengnya ikut OSIS lah, terlebih Paskibra. Duh apalagi kalo dapet pas lagi latian Paskibra menjelang lomba, kesel lah capek lah, pengen nonjok senior juga rasanya. Udah kenyang lah teman laki-laki satu kelas saya suka mintain tolong nganter saya pulang tiap banget mens hari pertama di sekolah. Entah pasti bakal nembus, atau daripada pingsan ngerepotin orang-orang. Tapi ada juga sih yang seneng dimintain tolong biar tau rumah saya (eh...). 

Nah pas masa-masa SMA ini ibu saya mulai khawatir dengan kesakitan saya tiap mens. Jadi, ibu saya itu baru ada saya setelah kosong 7 tahun. You named it lah, kalo saya anak mahal, anak ini, anak anu. Bapak pun baru memutuskan menikah di usia ke-45. Beliau kebetulan satu-satunya yang bekerja dan menafkahi ibunya yang janda plus keenam adik-adiknya. Sebenernya bapak punya kakak, tapi karena menikah muda Bapak lah jadi ketempuhan menafkahi adik-adiknya. Bapak bekerja keras sampai menikahkan pula adik-adiknya yang perempuan, baru menikah dengan ibu saya--itu yang saya dengar ceritanya dari ibu dan sodara-sodara. Makanya, sering banget dibilang kami (saya dan adik) seperti cucu bapak, kalo lagi jalan bertiga, oleh supir angkot atau tukang becak kenalan bapak. Yah mau gimana lagi, ada saya saja bapak berusia 52 tahun. :) Oh ya, jadi selama 7 tahun ibu berusaha mendapat keturunan, banyak banget rintangannya. Beliau emang jarang bercerita, cuma yang saya tangkep ada permasalahan dengan virus tokso, karena sewaktu kecil keluarga ibu memelihara kucing sampai 12 ekor! Tapi saya pernah juga melihat map bertuliskan Yayasan kanker Dharmais, yang setelah saya diberi tahu ibu, ibu pernah periksa kesana karena takut apa ada kanker di rahim karena belum punya anak. Sampai akhirnya ada kata endometriosis, kista, dll, yang datang di kamus saya. Ibu saya pernah laparoskopi., yang kemudian saya menyimpulkan sendiri apa yang terjadi. Then, voila, saya. :)

Mungkin ibu terlalu khawatir takut saya seperti beliau. Lagipula, riwayat di keluarga, cuma saya yang sakit perut pas mens. Padahal waktu itu banyak loh temen sekelas saya yang juga sakit perut pas mens. Tapi yaudahlah, demi Ibu, saya mau diperiksa. Pertama ke RS Bhakti Yudha, waktu saya kelas 3 SMA. Saya ingat sekali ibu saya sampai bertanya ke Informasi obygn siapa yang bagus disana. Lalu saya diperiksa oleh dr. Ari Kusuma, SpOg. Oh ya, yang paling saya benci ketika kesini adalah enath kenapa ibu saya memilih waktu siang hari untuk ke RS. Jadi saya dijemput lalu ijin mau ke RS sebentar ke wali kelas saya. Kebayang dong itu ya ke RS, terlebih buat periksa ke poli kandungan pake seragam sekolah. Kebayang juga khan apa pandangan ibu-ibu hamil yang lagi ngantri poli kandungan dokter yang sama? Mari pasang muka tebel mode: ON. Dr. Ari was so nice. Dia gak kayak ibu-ibu hamil menyebalkan yang cuma bisa judge orang hanya dengan ngeliatnya aja. So far sih diliat pake alat USG yang biasa ituh gak keliatan apa-apa. Cuma ibu saya orangnya gak puasan yah teman, jadinya ibu saya makin gak dapet jawaban makin jugalah nantangin si dokter dengan ucapan "masa, yang bener dong dok, pastiin gak ada kistanya!". Yah begitulah. Saya datang kesana hingga 2-3 kali, dengan dikasih obat penawar rasa sakit ketika mens. Tapi sempet, dr. Ari menyarankan kalo mau periksa lebih lanjut, coba ke seniornya di RS YPK Menteng. Waaah, ibu saya bak gayung bersambut, soalnya saya dan adik saya lahir disana, dan beliau sudah cinta mati dengan YPK. Saya lupa nama dokter yang di YPK, tapi yang saya inget sebelum masuk ke ruangan saya harus minum air putih sebanyak-banyaknya biar keliatan saat di USG. Mana waktu sekolah saya gak begitu suka dengan air putih, sementara saya harus minum banyak sekali air putih. Maboook dan eneg. Ibu saya sampe bawa 3 botol Aqua ukuran 600ml untuk saya. Lagian, mana pengen minum kalo (satu) lagi gak haus, (dua) gak lagi sedang makan. Nah pas udah kembung sampe pengen pipis, buru-buru deh masuk ruang USG. Mana waktu itu gak boleh dianter si pengantar, saya bingung dong waktu ditanya: "ada apa ibu, usia kehamilan berapa". gelagapan lah si anak kelas 3 SMA itu. Terbata-bata saya cuma jawab: "gak hamil dok, saya kalo tiap mens sakit", yang langsung ditanggapin pandangan ibu-ibu hamil yang saya selak antriannya dengan "yaelah mens sakit doang aja lo nyelak antrian gw". Yah bukan mau gw juga ya buk, pikir saya pengen ngejawab pandangan ibu-ibu itu. Dokter ini baiknya ngasi penjelasan ke ibu saya, yang akhirnya boleh ikutan masuk, dan sementara kalo mens sakit, boleh minum Ponstan 250 mg. Atau kalo intensitas sakitnya menjadi, pake yang 500 mg. Bukannya Ponstan buat sakit gigi? Pasti kepikirannya begitu dong. Jawabannya sih ponstan sendiri khan kandungannya paracetamol, intinya sebagai penreda rasa nyeri. Biasa buat gigi, kontraksi haid. Lagian juga nyeri mens itu khan dari gerakan otot rahim waktu ngeluruhin sel-sel darah kotor. Bukan karena ada sesuatu. Jadi sementara kemungkinannya adalah dinding rahim saya sangat tebal jadi butuh kontraksi ekstra buat ngeluarinnya. Ok, make sense. 

Pas saya mulai kuliah, ibu saya langganan tabloid Nyata. Di satu edisi, terdapat profil obygn yang cukup ternama di Jakarta, namanya dr. Agus Surur'i, SpOg. Beliau praktek di RS Fatmawati, dan terkenal dengan penanganannya bagi pasien yang lama dapet anaknya, atau pasien dengan riwayat penyakit khas kandungan. Langsunglah tergerak hatinya untuk membawa saya kesana. Uruslah ASKES (waktu itu masih dapet dari bapak), ini-itu. Ribet. Berhubung pas kuliah D3 saya lebih banyak mulai kuliah di jam 1, jadi nyari jadwal dokter yang berbarengan dengan jam kuliah. Kesan pertama ketemu si dokter, baik sih. Cuma kok ya ngajak periksa buka-buka pakaian dalem. Gak diapa-apain sih, tapi khan eike baru pertama kali gini-ginian. Sumpah kesel banget. Apalagi udah berniat kalo hamil ntar maunya sama obygn cewek. So far, hasil pemeriksaannya sama aja sih kayak hasil di YPK. Mau cari apalagi sih bu :'( sumpah males banget beginian. Di pertemuan kedua, saya disuruh minum pil KB yang kemasannya bunder ngikutin kalender itu loh. Katanya nanti bakal gak mens sebulan but diliat perkembangannya. Hasilnya tetep nihil, gak ada apa-apa. Puhlease udah ya ya? Pastinya masih penasaran dong bu'e *tepok jidat*. Si dokter nyuruh pemeriksaan lanjutan buat USG transvaginal di RSCM. Trans, what? OGAH, beneran. Tapi kata dokter Agus, "kamu masih perawan khan nanti pasti lewat belakang". Apalagi lewat belakang, how dare you dok, bu. Sumpah saya maraaaah sekali sama ibu saya waktu itu. Cuma karena sakit pas mens, dan udah hampir ke 3 RS gak ada hasil yang mengkhawatirkan kok ya masih aja anaknya dibeginian. Okeh, saya iyakan, dengan perjanjian ini rumah sakit yang terakhir saya datangi untuk pemeriksaan brengsek beginian. Sumpah ya, padahal waktu kuliah itu punya sahabat yang sama-sama suka sakit bahkan pingsan pas mens. Tapi lagi-lagi percuma juga ngomong sama si Tiger Mom, huks.

RSCM we go. Ke Klinik Anggrek, kalo gak salah. waktu itu bodo amat lah mau anggrek kek, kamboja kek, melati kek, gak peduli. Pokoknya mau cepet gak pake lama. Tet tot, impian buyar, karena udah ada yang antri, banyak lagi. Nunggu sampe 10 orang, tapi ternyata gak lama karena alatnya banyak, ruangannya juga ada sekitar 6 biji. Dan yang dibolehin masuk, cuma pasien ajo yooo. Ibunda? udah ketebak dong ah :) Udahlah giliran dipanggil, "buka celana ya bu", "pake sarung ijo yah, abis itu tunggu disini". Sumpah mati degdegan, tapi eh...kok dokternya ganteng. Ehem... Lumayan lah bisa alihin dikit.
dokter: "oh masih gadis ya...kenapa?"
*tiba-tiba ada ibunda nyelonong masuk"
ibu: blablabla....
dokter: oh gitu...mas agus ini senior saya...blabla...
saya: bisa gak sih buruan doook *dalem hati cencunya*
dokter: yuk ah tiduran, kaki naikkin ke penahannya yah...
saya: *nurut dan degdegan setengah idup*

...and that thing (tarik napas), alat USG transvaginal dimasukkin (maaf) ke anus. Like I said, karena masih gadis, jadi lewat jalur belakang. Dan, SAKIT BANGET rasanya. Mau nangis. Eh nangis beneran, plus malu. Yang paling menyedihkan lagi, saya yang waktu itu masih gadis dan sedang ngangkang dengan alat diantara kaki saya, didatangi 'tamu' dong. Tamu disini maksudnya si dokter, dengan cerianya, manggil mahasiswa KoAs-nya untuk ngeliatin posisi alat USG untuk pasien masih gadis. Sumpahlah itu rasanya malu, mau nangis, gak keru-keruan. dan waktu itu bapak saya ikut. Saya ngerasa jadi manusia paling gak guna karena udah mau ngikutin prosedur beginian. That was my very fist dan last time ya, gak lagi-lagi.Saya marah. Marah ke ibu, karena beliau waktu itu gak capek-capeknya penasaran soal beginian. Dan tau hasilnya apa? Sama, plus ternyata selaput dara saya ternyata tebal, jadi memang benar-benar kontraksi ekstra tiap mens. dan ada endometriosis tapi masih bentuknya selaput lendiri tipis gitu yang samaaaaa sekali gak berbahaya. Habis itu ngangkang aja dong jalannya, sakit dan malu. Nahan buat gak nangis, dan gak maki-maki orang. Eh bapak saya malah ngajak jalan dari RSCM ke stasiun Cikini. Hayoklah kalo kondisi gak lagi sakit dan malu saya jabanin, ini...coba ya.... marah lagi dan nangis lagi lah saya. Bener-bener setelah itu saya ngambek berhari-hari, sempat juga sampai numpang nginap di kost-an teman.

Saya gak tau harus berterima kasih atau lega dengan mengunjungi 4 RS buat periksa begituan. karena setelah melek internet, banyak banget nemuin artikel bahwa ini wajar. Saya cuma berbagi dengan sahabat, atau orang-orang yang ternyata berkasus sama. Di luar itu (sebelum hamil dan menikah), saya samaaa sekali gak membuka mulut untuk bercerita ini. Malu. Sakit.

Hamil Birru lalu, awalnya khan juga dianggepnya hamil anggur khan (eh pernah cerita gak sih?), yang akhirnya saya disuruh ngunjungin si Klinik Anggrek itu lagi. Tapi karena sudah menikah, dan hamil, pastilah lewat Miss V. Dan sumpah ya, I told you buat yang belum pernah USG transvaginal, rasanya gak sakit sama sekali! Padahal udah trauma gila pas perjalanan kesana, sampe si suami dikit-dikit liat spion ke arah saya yang kebetulan duduk di belakang, buat mastiin saya baik-baik aja dengan trauma itu. Berkat USG Transvaginal itu juga saya bisa melangkahi statement obygn yang bilang saya hamil anggur, bahwa nyata-nyatanya saya bisa hamil, hamil beneran di dalem rahim. Pas SC lalu, waktu Birru udah dikeluarin, obygn saya dr. Nelwati bilang "wah ibu punya endometriosis ya?". Eh iya dok *malah lupa*, ambil aja deh sekalian kalo emang perlu. Thanks God, dr. Nel bilang gak perlu, soalnya gak berbahaya. Alhamdulillaaah...

Huhuhu, that was the story. Kalo ada yang bilang "nanti kalo lo abis lahiran ilang deh sakitnya pas mens itu bok", sinilah adu jotos sama saya. Teman saya yang anaknya udah 2 aja bahkan masih sakit, sampe toko kue yang jadi usahanya tutup setiap dia mens. Hihihi. Tapi kalo dirasa-rasa, sakit mens gini pas udah menikah saya selalu itung-itung dengan "belajar sakit pas lahiran kalo bisa normal deh". Alhamdulillah juga, pas sakit mens kemaren Birru super sweet. Ah mudah-mudahn itu anak lucu selalu ngerti kalo emaknya tiba-tiba jadi Godzilla tiap sebulan sekali deh. :))

Monday, January 27, 2014

Mimpi buruk itu bernama...

HAID.

Jadi hampir 2 minggu lamanya saya ngerasa bolak balik pusing di bagian belakang kepala, suka tiba-tiba mual, ngidam pengen ini-itu--yang kalo diinget-inget kok mirip bener yah ama gejala hamil?? *facepalm

Rata-rata sih pengen bener makan siomay. 1-2 hari diturutin suami, hari ketiga si suami udah kibar-kibar bendera putih sampe pasang mimik mau muntah ketika liat siomay. Sementara istrinya? Makan dengan rakus. Terus pengen bakso, mie ayam, pokoknya yang anget-anget berkuah gitu. Yumm! Makan siang di kantin pun gak cukup 1 menu. Biasanya kalo udah makan mie ayam lengkap dengan bakso dan pangsitnya, saya masih gigit jari liat batagor kuah. Sampe-sampe temen kantor saya bilang: "lu hamil lagi kali ya?". Enggak lah, mana mungkin, tapi kok jadi deg-degan. Pas saya bilang ke temen saya soal deg-degan ini, dia bilang lagi: "kalo kalian (saya dan suami) gak genit-genitan, ya ngapain deg-degan. Jangan bilang..." Teman saya gak lanjutin lagi, tapi malah pasang muka menggoda sambil ketawa keras. Genit-genitan sih enggak, tapi khan tapi... *blushing*

Sumpahlah itu hampiiiir aja mau nitip suami beli testpack, tapi nanti takut ditanyain buat apa-kenapa-kok bisa. Mau minta anter ke apotek, pasti dia bakal nanya juga abis beli apa, atau kalo gak dapet jawabannya pasti langsung oprek kresek apoteknya. Sampe udah bertekad pokoknya kalo gak hamil, mau langsung pasang IUD. Sampe juga pas Birru bobo, saya ngutarain kalo ngerasa begini-begitu, takut kalo hamil. Ya itu sampe keluar dari mulut saya. Dan suami saya memastikan kalo insya Allah gak belum dulu. Sempet juga loh sampe nanya, eh apa dikasih tau ya sama sahabat saya dari kantor terdahulu, kalo suaminya pakai k*nd*m merk Dur*x yang feather atau apa gitu (yah maap gak gape soal beginian hahaha!), biar masih kerasa nikmatnya--yang langsung saya bales dengan ngakak. Tapi terus kepikiran apa beli ajaa :))) *bodor*

Dan terjawab Sabtu kemarin sodara-sodara. Saya mens. udah ngerasa sehari sebelumnya kok kayak ada setitik flek di panty liner. Paginya keluarlah itu si tamu bulanan. Awalnya sih masih biasa aja, sumpah gak ada apa-apanya dibanding pasca SC. Yayaya kesombongan berbuah nestapa, langsung ajalah itu gelombang ruaaar biasa menyakitkan datang membahana. Sakiiiiiiit banget-banget-banget. Memang sih, saya memang punya endometriosis, yang bikin hampir setiap bulan mens pasti gulang-guling gak keruan. Nah sekarang ini 10 kali berasa gulang gulingnya. Itu ibu mertua sampe nengokkin, adik ipar juga, dan yang paling sedih si Birru sampe cuma ngelongo doang ngeliat saya aduh-aduh kesakitan. :( :( Udahlah Birru pindah tangan, saya bener-bener gak mampu pegang dia. Ketebak pastinya, doi rewel juga ikutan emaknya. Huhuhu. Ponstan 500mg sampe gak mempan, cuma berasa nge-fly 10 menit SAJA. Abis itu? Yuk guling-gulingan lagiii. Apa karena ini mens pertama setelah 1,5 tahun gak mens, apa begini amat rasanya mens pertama setelah lahiran? Apa kabar ya itu temen saya yang nawarin Dur*x gak mens sampe 22 bulan? Gak mau bayangin deh sakitnyaaa >.<

Bener-bener deh haid kali ini. Bener-beneeer... Yang walaupun alhamdulillah ternyata saya gak hamil, tapi selamat datang loh wahai masa subur. Jadi masang IUD sekarang *dicipok sama tanggal tua* apa beli Dur*x segentong dulu ajah ya? >___<

Thursday, January 23, 2014

Bromo Trip - Juli 2012 (2)

------> continued

Tukang bakso udah jadi inceran turis tiap rumah, bolak-balik dipanggilin--ya walopun rasanya so-so lah ya. Di dalem rumah, kita pun mulai ngerebusin bekal Energen jahe dan coklat panas, pake kompor spiritus yang udah Bunis bawa dari Depok. Dari mendidih ke anget, 5 menit aja gituh. Alhasil pas udah mendidih kita buru-buru minum, karena saking cepet banget angetnya itu minuman. Call me si norak, tapi emang gak pernah ngerasain sedingin ini, hehehe.

Sambil nunggu giliran mandi, saya dan Uni (namanya sih Sari, tapi karena aseli Padang jadi kita manggilnya Uni) menuju ke tempat penyewaan jeep, bakal besok berkelana ke 4 titik wisata, mulai dari Pananjakan sampai lautan pasir. Ternyataa, walau itu jeep 'penculik' berbahan solar, tapi mahal ya bok nyewanya! Tapi udah terhitung murah karena kita murni backpacker, yaitu: 600ribu/ jeep. 1 jeep bisa muat sampe 6 orang, lumayan lah ya. Gak kebayang kalo ada newlywed yang niat kesini, beratdi ongkoos. Hahaha!

Setelah mandi, kita mulai gak kuat kalo cuma pake t-shirt atau polo shirt doang. Saya mulai pake jaket bekel liat sunrise besok paginya, dan yang lain ada juga yang pake sweater. Jangan harap bisa pake sendal disini. Pake sendal gunung pun musti hati-hati. Karena struktur jalannya bebatuan tajem, jadi terpaksa lah kita pake sepatu semuanya. Untung udah sedia sarung tangan dari rumah, saya udah gak tahan buat gak dipake. Beda 2 jam, di tempat yang sama, kami foto-foto lagi dengan penampilan yang berbeda. Babay T-shirt doang, hahaha! Pemandangannya didominasi kabut, walau itu baru menunjukkan jam 4an sore. Tapi lumayan lah, kita bisa jelas ngeliat Gunung Bromo sama Batok dengan jelas. Sempet juga ketemu sepasang turis Aussie, yang kayaknya lagi anniversary-an sambil backpacker ke Bromo, too bad, dia kira Bromo gak sedingin (mungkin) negara bersalju yang pernah dia datengin. dan kebetulan juga, mereka berdua baru pulang dari Bali, weather lag lah mereka. Hihi, si cowok cuma pake t-shirt bola dan jeans plus sendal jepit, pacarnya cuma pake dress dengan cardigan. Kebayang lah, mereka berdua cuma sedakep alias nyilangin tangan di dada pas ngobrol-ngobrol bareng kita.
Yudi - Saya - Yuki - Bunis - Sony. Oh ya, pulang dari Bromo si Yuki dan Yudi jadian sampai sekarang!

Matahari mulai tenggelam, laper lagi dong ah! Berhubung gak ada pilihan lain, kita makan nasgor di deket homestay. Abis makan, listrik masih mati, alamat gelap-gelapan sampe gak tau kapan--judulnya. Ternyata, Heidy bawa semacam petromax-petromaxan yang pake baterai. jadilah kita malem itu ngabisin waktu sambil main kartu tepok nyamuk sampe bego, dengan muka abis dibedakkin. Karena mati lampu juga, yang awalnya sebagian cewek tidur di atas, jadilah itu kasur dibawa ke lantai 1 semua, dan tidur berjamaah ber-11 ajah gitu di ruang tamu. Hihihi.

Sungguhlah magabut nasib kulkas di tengah-tengah ruang tamu itu.


Jumat, 13 Juli 2012
Jam 2 pagi, sesuai janji si bos-nya penyewaan jeep, supir jeep yang kami sewa udah ngetok-ngetok homestay kami. Thanks God, lampu udah nyala. Rada anget, rada doaaang... Yah 5% angetnya lah. Brb kita gosok gigi, gantian pake kamar mandi. Untung saya bangun agak awal dan sempat p*p, hehehe. Gak kebayang pas di lautan pasir kebelet khaaan?? *alibi* Saya pakai sampe 3 lapis (4 deng sama br*) kaos lengan pendek hitam polos, turtle neck Zara, plus jaket parasut yang dalemnya ada 2 lapisan flanel dan wol (apa kapuk kasur? :p) beli di KuKel UI (what do you expect sama barang KuKel khan yeee--yang penting anget), kaos kaki plus sneakers, dan sarung ta...KOK CUMA SATU BIJI? Ilang aja dong pasangannya. Yoweslah nanti beli pas di Pananjakan. Setelah siap semuanya, sekitar jam 3 kurang kami masuk ke jeep dan langsung caw menuju Pananjakan.

Karena ber-11, kami nyewa 2 jeep. Saya satu jeep bersama Yuki (dan kami duduk depan berdua), suami, Bunis, Sony dan Yudi. Sukaaaaaa banget pagi buta ngelewatin lautan pasir, terus menanjak menuju Pananjakan demi liat sunrise. Yang paling suka pas jalanan kelak-kelok, dan liat jeep-jeep lain yang lewatin lautan pasir udah kayak bintang aja. Langsung kebayang betapa tingginya posisi kita saat itu. Yang paling indah, walau gelaaap gulita, saya masih liat puluhan tanaman edelweis yang masih menempel cantik di pinggir tebing. Cantik banget! Padahal saya benci banget ngeliatnya kalo udah dijual  sama mamang-mamang versi Tangkuban Parahu.

Sampe Pananjakan, ternyata udah ada ratusaaaaan jeep-jeep yang udah nyampe duluan. Saya kira udah bakal deket atau jalan dikit lagi nyampe, taunyaaaaaa masih jauh mameeen! Yah gak jauh-jauh amat sih. Tapi lumayan lah sekitar 3 kali muterin GBK, mengingat saya punya sesak napas, dan suami asma berat. Emang kali saya yang payah karena dingin bangeeeet apalagi mengingat kita di ketinggian seperti itu yang ribuan orang rebutan ngambil oksigen, akhirnya berhenti mulu huhuhu :(. Sempat ketinggalan rombongan karena saya mampir beli sarung tangan dulu. Tapi akhirnya ketemu lagi sih, sambil teriak nama si Bunis--yang langsung ditegur suami "kebayang gak ada berapa nama Nisa di ribuan orang ini?". Bodor bener yak hehehe. Suami langsung nyiapin kamera, Sony pun udah bertengger manis di seberang pembatas, nyiapin tripod-nya. Jaket pun gak lupa diretsleting sampe leher, dan si pasmina sudah bertengger manis di leher. Sip deh, udah ngalahin orang mau ski.

Akhirnya sunrise juga. Udah ketebak, itu ribuan orang langsung dong berebutan ke arah pembatas buat ngambil gambar. saya yang kalah gede dan bongsor ama bule di depan saya, cuma bisa jinjit dan nyari sela di antara ketek om bule buat ambil gambar. Kalo dipikir-pikir, sunrise doang ini sih, tapi kapan lagi sih liat sunrise di Bromo? ;) Ternyata si om bule ngeliat kesusahan saya ambil gambar, dan  ngasih tempatnya sebentar buat saya bisa motret pemandangan sunrise. Alhamdulillah, baiknyaaa...

Mataharinya nongol!

Pemandangan Gunung Batok, Bromo, dan Semeru dari kejauhan.


Selesai liat sunrise, kita bergegas ke jeep buat menuju spot selanjutnya. Kata si supir jeep, kita udah agak kesiangan. padahal pas diliat masih sekitar jam 6 pagi. Yaudah lah. Eh dasar gak bisa liat pemandangan bagus, sempet-sempetnya lagi kita minta brenti buat foto di pinggir...jurang (lagi)! Kebetulan banget matahari udah tinggi, dan Bromo yang keliatan dari atas bener-bener keliatan seluruhnya. Sambil sarapan silverqueen beku, yang kata Bunis silverqueen itu sarapannya pendaki gunung karena lumayan banget kandungan gulanya bikin nambah energi, kita menuju kawah Bromo. Namanya perut orang Depok, kalo gak nyarap beneran, gak lega. Akhirnya kita sarapan mie instant di dekat parkiran jeep di bawah kawah Bromo. Disini udara udah jauh lebih anget, retsleting jaket pun bisa dibuka sedikit. Sarapan selesai, kita langsung jalan menuju kawah Bromo. Jalan lagii?? Yes. Capek bener yah nyonyah... Apalagi kali ini bener-bener jauh, daaan kita bakal ke bibir kawah Bromo. Buat tips, yang mau kesini dan jalan menuju kawah, wajib bener pake masker yaaa. Selain debu-debu pasir beterbangan, banyak 'onde-onde' alias p*p kuda bertebaran DIMANA-MANA. Gak usah milih-milih jalan sambil lompat-lompat juga ngehindarin 'ranjau'. Gak banget sih, tapi setidaknya bisa milih dong ya mana yang masih 'baru' mana yang udah lama. Maap maaap...tapi ini beneran. Karena udah capeeek banget, dan masih kebawa capeknya perjalanan 24 jam kemarinnya, saya manggil abang ojek kuda. Niatnya saya manggil 2 kuda, untuk saya dan suami. 70ribu aja gitu 2 kuda, tapi menurut saya siih worthed daripada harus jalan. Dan itu bener-bener sampe kaki tangga menuju bibir kawah Bromo. Lah, MANA SUAMI SAYA... dan langsung disambut dengan gundulnya dari kejauhan sambil: jalan kaki. Ternyata suami saya takut naik kudaa! Dan dia mending bayar 50 ribu daripada harus naik kuda. lah gak jadi naik kuda kok yo bayar tho mas mas...*ngakak aseli sumpah*. Alesannya: "kudanya gak mau diem pas aku naik, terus ngegriyel-griyel gitu punggungnya". *ngakak lagi*




Dan masih harus naik tangga, nanjak. Katanyaaa, ini 250 anak tangga aja. Sip bisa, gini doang *dalem hati*. 10 anak tangga, 20 anak tangga. Bentar-bentar, hosh.....capek kawan. Diem, naik lagi 5 anak tangga. Kaki, dengkul, betis rasanya kayak kebakaaaaaarr. Capek! Akhirnya setelah puluhan kali berhenti, nyampe juga di kawah bromo, yang cuma...gitu doang sih :p. Tapi ini kali pertama saya naik tangga segini banyak sih (tangga perosotan waterboom diitung gak?). Waktu itu, baru setaunan abis erupsi, jadi masih berantakan banget fondasi di atas. Gak lama, saya turun, dan kali ini sanggup jalan sampe parkiran jeep. Hore!

Langitnya cantik :)


Spot selanjutnya, bukit teletubbies. Kenapa dinamain itu, katanya sih bentuknya kayak rumah-rumah teletubies yang berbukit-bukit itu. Yang tampak aja, gak persis sama ternyata. One of my favourite spot nih. Dan sempat juga dipake buat prewednya si Judika dan Duma. Langitnya cantik, udaranya enak, rumputnya wangiii. Super! Disini saya bebas gak pake jaket, jadi cuma pake turtle neck Zara doang. Sempet juga foto post wed ala-ala, lumayan lah :D






Karena matahari makin tinggi, kami bergegas buat ke spot terakhir: Pasir Berbisik. I promise, saya bakal balik lagi ke bukit teletubbies ini *sambil dadah-dadah haru sama bukit teletubbies* kami memang udah agak kecapaian menuju ke spot terakhir ini. Tapi lumayan lah, lumayan banget malah, gak jelek-jelek amat. Pantesan jadi tempat syuting film. Langsung foto-foto, jeprat jepret, dan kita langsung menuju homestay lagi mengingat itu hari Jumat, harinya soljum--yang ternyataaa...karena mayoritas penduduk situ Hindu dan.. ada sih Islam namun kejawen, gak ada masjid aja gituu. Mau jamaah-an, cuma 3 bijik cowok. Akhirnya, karena mengingat kami musafir modern (halah!), cowok-cowok absen soljum.
say: Bromooo!


komplit!

Alkisah, trip Bromo saya berakhir setelah kami menutup kunjungan dengan maksi ala kadarnya (baca: beli sate 2 porsi plus nasi 5 bungkus buat 11 orang), karena banyak warung yang tutup. Untung lumayan enak, dan ketelen. Hihihi.

Makan siang terakhir di Bromo :)
Si bapak supir mobil minibus sewaan yang kemarin datang lagi buat ngangkut kita ke perjalanan selanjutnya. Kalo saya dan suami ke Hotel Solaris di Malang, sisanya menuju Pulau Sempu--yang katanya 'surga' di tengah Samudera Hindia. Kok gak ikut? Gak sanggup jalan kawans! :)) tapi kalo ditanya mau balik lagi ke Bromo atau gak? Mau banget, nanti kalo Birru sudah gak main gendongan, hehehe. Oh ya, kami balik ke Jakarta naik kereta Gajayana, yang kelas eksekutif. udah gak ada lagi-lagi deh pulang harus ala backpacker-an lagi! :))

Tips 'mewah' buat ke Bromo (terlebih yang bawa anak):
  • Naik kereta eksekutif dari Stasiun Gambir menuju Stasiun Malang. Oh ya, jangan kaget Stasiun Malang kumuh banget :) Kalo mau yang praktis, pesen tiket pesawat. Tapi jangan pas peak season yah kakaaak :p (yaiyalah!)
  • Dari Jakarta wajib browsing travel atau carteran mobil untuk menuju Cemoro Lawang (pintu masuknya Taman Wisata Bromo).
  • Kalo bisa, nginepnya mending di Cemoro Lawang aja. Kalo mau nyaman, ada hotel semi wisma. Atau ngikutin ala saya, homestay--tapi pilih yang bagus (yang pasti jadi lebih agak mahal) dan pastikan air panasnya nyala.
  • kalo mau naik kuda di kawah Bromo, tawar sampe harga menurut Anda wajar :D
  • Jangan lupa bawa cadangan sarung tangan, dan kaos kaki. Oh ya, powerbank is a must! Silverqueen pun... :p
  • Jangan lupa juga janjian sama orang travel atau mobil carteran buat jemput balik menuju Malang. Kalo mau ke spot lain selain Bromo, tinggal nego sendiri yaaah ;)
  • Kalo ada yang mau itinerary perjalanan saya ini, bisa saya bantu *walopun sebenernya bikinnya rame-rame* :D

Tuesday, January 21, 2014

Bromo Trip - Juli 2012 (1)

Biar gak dikata curang sama BagindaRatu karena ngebahas berbagai trip dalem satu postingan *sungkem*, berikut saya mau sharing jalan-jalan backpacker ala saya dan teman-teman saya waktu ke Bromo dan sekitarnya, Juli 2012 lalu.

Sejujurnya, trip ini bukan trip dadakan macem "ke Bandung yuk". Saya dkk sudah merencanakan jauh-jauh hari, mungkin sejak Des 2011, dan baru terealisasi di Juli 2012, karena saya sudah kelar dengan urusan pernikahan, pak pujo sudah selesai prajab, dan sebagian teman saya baru sudah mendapatkan hak cutinya. Bahkan, Bunis si empunya KawanJalan dan kompor meledug, sampe bagi celengan plastik yang suka dijual di abang-abang, buat ngingetin kita buat nabung demi Bromo. Hahaha, kocak deh. Selain alesan yang disebutin tadi kenapa harus bulan Juli, namanya juga penerbitan, sobat karib bener tengah tahun sama yang namanya semester baru. Jadi such a big NO-NO buat ngadain sebelum bulan Juli. Lucunya lagi, saya dan Bunis kebetulan dalam divisi yang sama, cuma berbeda produk. Waktu itu saya memegang majalah anak sedangkan dia Buku TK. Dan udah ada peraturan tidak tertulis, untuk sebaiknya karyawan dalam satu divisi tidak mengambil cuti dalam waktu bersamaan. Lah kepiye tiket kereta yang udah dipesen? Akhirnya kita ngadep bos bareng :)) dan BERHASIL tanpa cingcong! Ada satu kebetulan lagi, waktu itu kami niatnya cuti hanya 2 hari, di hari Kamis dan Jumat. Eh kebetulan Rabu-nya pilkada DKI jaman Jokowi-Ahok, dan semua perusahaan diliburkan. Kebetulan, kami berencana naik kereta di Rabu maghrib, dan udah ribet mikirin gimana kita ke stasiun kota sepulangnya kantor. Haaa, untungnya libur jadi gak mikir. Yang kesian pak pujo, karena kerjanya di Depok, jadi gak dapet jatah libur pilkada hihihi. *puk puk pak pujo*

Rabu, 11 Juli 2012
Janjian sekitar ba'da Ashar di stasiun Pocin untuk menuju Stasiun Kota. Sekitar satu jam, akhirnya kita sampai, dan gabung sama temen-temen lain yang udah nyampe duluan, Yudi dan Sony. Bunis juga janjian sama 2 orang temen kuliahnya, Dini dan *ah aku lupa namanyaaaa*:))). Baiklah, sebut saja si Neneng *brb nanya bunis :))*. Nanya-nanya-nanya, ternyata si kereta yang bakal dinaikkin udah menclok daritadi di Stasiun Kota. Pft. Baiklah, langsung cus masuk, dan nyari nomor tempat duduk. berhubung bawa misua, ya iyalah saya duduk sm pak pujo. sementara yang lain, nyari pasangan masing-masing on board.
Baiklah berangkat. Nah kereta Gumarang ini, kereta bisnis. Berangkat dari jam 6 sore, nyampe Sby jaaaam 8 pagi sajo *puk puk punggung*. Untung salah satu teman kami punya akal untuk membawa bekal Hokben take away, jadilah hokben menu makan malam kami waktu itu.
Sadar akan betapa lamanya kami di perjalanan, muncullah berbagi ide untuk menghabiskan waktu di kereta. Padahal baru aja 2 jam melepas sauh dari stasiun Kota, kita udah ribut main kartu tepok nyamuk :)) Kalo itu kereta eksekutif, mungkin kami udah diusir karena berisik ketawa-ketawa sampe nangis. Abis main kartu tepok nyamuk sampe bego, akhirnya kita milih beristirahat, buat bekel tenaga perjalanan berikutnya besok, alias nyadar setelah turun dari kereta ini masih jauuuuh jarak yang harus kami tempuh :D

Kamis, 12 Juli 2012
Pukul 8 pagi kami sampai di stasiun Surabaya Pasar Turi, dan bergegas mencarter mobil angkutan umum untuk menuju Stasiun Surabaya Gubeng. Kenapa ke Gubeng? Soalnya kereta Mutiara Timur (siang) yang akan membawa kami ke Stasiun Probolinggo start-nya disana. Eh eh, tapi ini kok perjalanannya menclok sana-sini sih? Jadiii awalnya tuh teman-teman saya yang lain mau berangkat duluan ke Pulau Sempu bari ke Bromo, jadi jalur ini yang mereka pake. Berhubung banyak informasi yang bilang kalo lebih enak ke Bromo dulu baru Sempu--tapi udah terlanjur bebelian tiket menclok sana-sini ini, akhirnya pake itin yang ini. Lagipula, that was my first experience backpacker-an jauh. Jadi sama sekali gak ngerasa rugi :)

mana backpacker beneran mana yg boongan? :p


Sambil nunggu kereta yang bakal ngebawa kami ke Stasiun Probolinggo, kami cari sarapan dulu di depan area stasiun Gubeng. Ada angkringan, soto gerobak, pecel, dan juga resto soto. Karena perjalanan masih setengah harian lagi dan saya gak mau ambil pusing kalo jatuh sakit, saya ambil pilihan makan soto yang di resto. Lumayan lah buat isi perut, walau di kantong agak gimanaa gitu :p
Nah mengenai stasiun Surabaya Pasar Turi vs Gubeng, saya kira awalnya bagusan Pasar Turi loh. Taunya Gubeng lebih bagus, lebih rapih dan bersih. Sempat juga bersih-bersih dan (maaf) mengganti pakaian dalam karena gak sempat mandi, toiletnya juga lumayan bersih walau sempit. Apalagi ada salah satu teman kami yang kebetulan sedang datang bulan, dan menurutnya dia nyaman dengan kondisi toilet.
sampai di Stasiun Gubeng

Tibalah kereta yang kami tunggu. Walau sama-sama kereta Bisnis, jauh lebih bagusan Mutiara Timur dibanding Gumarang loh! Padahal Gumarang lintas propinsi. Apa karena cuma lintas kota/ kabupaten jadi lebih nyaman yah? Well, I dont know exactly. Udah gitu, kita lewat di tengah-tengah 'kolam raksasa' lumpur Lapindo loh! Seru banget! Jadi rel kereta yang kami naiki ini terkesan seperti membelah 'danau' lapindo. Kenyataannya, rel kereta tetap pada posisi (yang bahkan) sebelum bencana lumpur lapindo, dan hanya diberi penahan ribuan kantong pasir dan apa ya...tumpukan raksasa batu kali untuk menahan lumpur gak mengalir ke rel kereta. Sempet deg-degan sih, gak kebayang pas lagi ngelewatin rel, eh jebol penahannya. naudzubilahmindzalik. Mungkin itu penyebab kereta jalan agak lambat waktu melintasi rel di antara 'danau' lumpur ini.
di dalem kereta Mutiara Timur Bisnis yang baguuuuuus dan bersih :)

Kereta sampai di Stasiun Probolinggo sekitar menjelang Dzuhur. Sekali lagi, kami harus menyewa angkutan umum untuk menuju tempat penyewaan minibus menuju Cemoro Lawang. Sesampainya di retal minibus, kami menyempatkan untuk mengisi perut dulu. Kebetulan ada warung nasi kecil di sebelah rental mobil. Bismillah semoga slamet, saya coba makan di tempat ini. Tau berapa harga yang saya harus bayar untuk seporsi nasi dnegan telur balado dan tumis buncis plus es teh manis? 5 ribu sajo sodara-sodaraaa! Jadi nasi dan lauknya 4 ribu, es tehnya seribu. Sekalian lah saya bayarin si suami yang makan soto seharga 4ribuan. Irit! *cium mbak penjual nasi*


abaikan saya yang sempet2nya bikin alis dan mencong yaah :))

kekenyangan makan murmer :D

So here we go to Cemoro Lawang. Jangan bayangin mobil travel yang buat ke Bandung, bayangin aja (kalo yang pernah ke Jawa atau daerah yang ada pasar di pinggir jalan) mobil pengangkut mbok0mbok penjual sayur bakulan. Nah itu mobilnya. Walau 'omprengan', isinya luaaas. Di belakang supir persis ada area buat naroh carrier sama backpack aja, kita asih bisa duduk selonjoran. Gak masyalah banget ini mah :D Jalanan sih meliuk-liuk ya, typically daerah pegunungan. Kanan-kiri jalan gak jarang jurang melompong, walau lebih sering dihiasin kebun kol-brokoli-wortel-kembang kol yang sumpah wangi sayur banget! Me likey! Kebetulan banget pula kami berangkat setelah musim semester baru, jadilah kepenatan dibayar murah dengan aroma kebun sayur, hihihi. Kita juga sempet brenti di suatu spot yang keliatan jelas ada air terjun. Padahal air terjunnya jauuuh bangetm tapi saking noraknya ketemu dan liat pemandangan air terjun, request lah minta brenti dulu sebentar sama pak supir.
kapan lagi liat landscape kayak gini... *di puncak ada kale prit*
bukan lagi nyari spot buat pipis ya, tapi nemu pemandangan air terjun di pinggir....jurang ajah gitu.

Jalanan mulai menyempit, dan waktu sudah menunjukkan pukul 2 siang. Udara mulai sejuk, dan pakaian kami masih satu lembar alias pake t-shirt doang. Gak lama, sampe juga di Cemoro Lawang. Karena baru sampe dan masih belum ngerasain beda suhu, kami masih asik-asikkan berfoto dengan t-shirt aja, tanpa jaket gitu. Catet, T-shirt dari kemarinnya ya, secara mandi aja belum! :p Setelah turun dari minibus dan janjian buat besok jemput kami lagi sama pak supirnya, kita menuju homestay yang sudah Bunis sewa dari semenjak jauh-jauh hari. Homestay disini rumah penduduk, yang kalo musim liburan gini disewain sama turis lokal dan turis luar. Waktu itu, kami menghabiskan 400ribu untuk menyewa 2 hari semalam (pokoknya selama kita disana), dan dijanjikan bakal ada air panas. Ada satu temen kami, Yuki, yang langsung mandi karena gak tahan gerah. Luckily, dia masih sempat mandi plus keramas pake air anget, dan setelah itu listrik mati--begitu pula si mesin air anget dong ya! Udah mulai kerasa dingin pula! saya sih gak tau sampe berapa derajat, pokoknya jalan kaki di dalem rumah aja cuma pengen pake kaos kaki. Dingin banget sampe sakit perut! Akhirnya kami mandi satu persatu, yang airnya sedingin air es plus es batu balokan. Dingin buangeeet! Jadi inget kata ibu saya, katanya jaman dulu pas beliau ke Bromo, bawa sangu lemper sampe jadi es batu. Ya bener ternyata!

Wednesday, January 15, 2014

MPASI si si si

Well, 
Menjadi ibu bekerja alias working mom, pastilah ada baik-buruknya. Banyak banget senior blogger yang ngeluh dan bahkan sedih saking SAHM alias stay-at-home-mother aka ibu yang gak kerja, banyaaaak banget nyepelein. Kalo nanya saya, saya netral. Saya suka heran luar biasa, hebat banget ada teman-teman saya yang kerja tapi bisa ngumpulin ratusan ASIP. Well, saya, masih bangga banget walopun hampir 4 bulan berjuang dengan satu payudara, ya juga pake sufor, ya juga  diperah, ya juga dinen-in. Apalagi masalah kenapa harus pake sufor. Ya ya ya, gak ada abis-abisnya. 

Alhamdulillaah, punya banyak temen juga yang bikin terus semangat ngASI. Walopun gak ekslusif amat, tokh Birru lulus sampe 6 bulan. Setidaknya, sampe sekarang pun alhamdulillah masih bisa menjalani kodrat sebagai ibu yang bisa memberi ASI, seperti tertuang di Al-Quran, walopun kalo diperah hasilnya bisa bikin ngelus dada. :') Tapi tetep bangga kok. At least, that was my fullest effort as a mom. 

Pas Birru mulai MPASI, PR selanjutnya dateng. Kalo PR waktu Birru lahir adalah baby blues, ini beda lagi. Si eyang pengennya macem biskuit yang diancurin kasih susu, gak makan buah waktu pagi, sama yang gak susah, kalo perlu nyetok Cer*lac. Si Uti maunya rumahan, yang memang saya pro akan itu, serba ribet, tapi terkendala sama waktu dan tenaga--karena ART-less. Sementara saya kerja. Sampe detik ini pun, kecuali weekend dan libur nasional, saya hanya berperan sebagai pembeli bahan makanan. Tapi ya kalo libur, saya deh jadi pemeran utama buat ngurus makanannya si Birru.

Banyaaaaak banget referensi. Pengen nyoba ini-itu, dari yang mainstream sampe BLW. Gak ada habis-habisnya juga baca-baca artikel, dan semua bermanfaat. Somehow, pengen banget iseng nyobain BLW, tapi the eyangs komen lah "takut lewat karena kesedak". Yah eyang-eyang jaman sekarang gak mau sih baca referensi :(, padahal udah di print-in. Gak curhat ke DSA, ke temen, ke dokter di RV (eh itu DSA juga khan ya), jadi makin bingung. Jadi awal MPASI Birru akhirnya mainstream: pisang dan biskuit. Oh ya, kenapa jadi pake biskuit? Sebenernya ini option dari DSA-nya Birru, dr. Rastra. Karena Birru bakat alergi, diusahakan gak makan biskuit yang banyak mengandung susu, macam F*rleys. Pun itu biskuit maniiiiis banget. Jadilah pake Baby Choice, yang tekstur, IMHO, kayak opak. Susaaah banget diancurin langsung. Alhasil setelah percobaan dua kali gagal, bumer kepikiran buat itu biskuit diancurin pake blender (secara blom punya food processor pemirsaaah, ada yg mau nyumbang? skalian ama takahi yes? :p) dulu, baru dilumat pake susu. Daaaan khan ya si NAN inih agak pait gimana gitu yah rasanya, Birru gak excited dong! Jadi dia lebih suka pake air doang. Yasutralah nak, lagipula (untungnya!) satu boks biskuit ini gak banyak-banyak amat isinya, jadi gak rugi-rugi amat kalo Birru gak doyan.Selain biskuit, saya mencoba peruntungan (tsah bahasanya!) sama tepung gasol. Saya sebenernya cinta banget sama ini produk, dengan harga gak begitu mahal satu kotaknya, gak perlu susah nyarinya (thanks to kurir asibayi.com), dan ini non instant (penting!), saya pikir saya bakal berhasil bikin Birru doyan. Ternyataaa tet tot, guagal! Dugaan sementara sih karena saya nambahin susu setelah gasolnya dimasak atau karena saya kurang lama masaknya. Menurut cara masak, si gasol untuk pertama kali dikonsumsi hanya perlu satu sendok makan saja ditambah 100 ml air. Lah saya pikir, mau jadi apa gasol sesendok dimasak pake air segitu banyak? Yah namanya trial and error yak, mari kita coba satu sendok makan munjung plus air 100 ml. Bismillah, eh kok baru diaduk udah mendidih dan mengental. Gak sampe 2 menit pokoknya udah mengental kayak bubur bayi. Saya pikir udah aja dong... eh taunya setelah baca sana-sini, itu musti 10 menitan masaknya. Hahaha! Mana beli yang rasanya aneh lagi, pisang sama kacang merah. Mungkin minggu ini kita coba lagi dimasak pake kaldu sapi biar jadi kayak sup kacang merah. Hmmm...

Nah setelah percobaan 3 hari pertama makan pisang sama biskuit aja, akhirnya Uti-nya gatel pengen masakkin bubur beras. Secara ya kalo belanja di asibayi.com mending banyak sekalian, karena sekotak gasol gak ada apa-apanya dibanding ongkir kurir (hiks), akhirnya pasrah si Uti buatin bubur beras dari...tepung beras rosebrand dan hunkwee. Tet tot! Tapi pernah baca sih katanya emang boleh pake kedua jenis tepung tersebut, walopun gasol tetep lebih bagus karena organik. Katanya sih Birru doyan, dicampur apalagi sama pure brokoli. Eww gak kebayang itu rasanya :p Berarti percobaan hari pertama dengan brokoli lulus ya. Hari kedua pas banget saya pulang kantor, si Uti masak brokoli lagi. Entah kenapa, Birru at the same time Uti abis selesai ngomong "ini baru ibu suapi brokoli+asip", langsung lah muncuk bentol-bentol. Walaah reaksi alergikah? Etapi si Uti malah nuduh emaknya si Birru makan seafood kali tuh. Lah ini baru pulang kali ogut, hiks. Yaudahlah, dibrentiin makan brokoli untuk hari itu. Babay ASI, mana ASI lagi seret, kebuang khan tuh. Balik mam pisang aja, dan habis aja gitu sepisang. Tengahnya yang item itu, jatah bapaknya. Karena besoknya di rumah ibu saya alias Eyang, ibu saya males khan tuh bikin apa-apa, jadi cuma bubur biskuit, pisang sama jeruk aja di hari itu. Sorenya pas pulang, saya trial bikin puree pear+jeruk, dan berhasil! Rebutan aja dong itu 3 generasi: Birru, Bapaknya, dan Utinya. Pada rebutan "kalo Birru gak habis buat aku aja yaa" yang langsung ditimpalin bumer "enak aja, buat Uti ya deeek...". Yasalam, kelakuan *facepalm*. Oh ya, hampir di seluruh buku panduan MPASI bilang kalo mau nyoba MPASI pear atau apel, sebaiknya dikukus dulu. Saya malah justru gak. Jadi sempet baca di online untuk nyoba pear yang hijau, boleh pear Ostrali atau apa ya namanya Xiang Lie atau apa lupak, yang penting yang teksturnya halus. Emang sih, sifat pear atau apel brownie gitu khan kalo kena udara, tapi paling enggak kalo langsung minum masih bisa dapet vitaminnya. Buktinya, Birru lahap gak bagi-bagi orang sebelahnya. Hihihi.

So far, akhirnya saya sadar, kalo Birru suka banget MPASI alami. Alhamdulillah, emang itu yang saya impikan, mengingat Birru dari 0-6 bulan ini masih belum lepas dari sufor. Buah yang udah lulus pisang, jeruk (2 buah ini hampir setiap hari dikonsumsi), pear, alpukat, dan pepaya. Kalo udah suka sampe nendang-nendang kakinya. Gemes! Umbi-umbian dia juga suka banget, so far kentang sama ubi merah. Kalo udah dibikin ouree, nyenengin banget makannya. Kalo sayur, alhamdulillha mulai awal minggu kemaren, Birru udah boleh konsumsi kaldu. Jadi udah makan bubur beras saring (beras putih dimasak jadi bubur tapi banyakkin air-nya biar dapet tajin) plus sop sayur. Biasanya isinya sih yang ada di kulkas aja. Hari pertama isinya wortel, kentang, seledri, daun bawang. Kemarin sup jagung dan buncis. Semuanya di blender terus disaring. Yumm, wanginya enyak, kecuali rasanya karena no gulgar. Jadi ibu gak mau nyobain ya dek hihihi.

Semalem nih nyobaik ngukus kabocha. Si labu merah menyala nan manis, katanya. DSA di RV Cibubur pun bilang katanya kabocha itu manis, apalagi dimakan pake nasi gitu aja. Dan di kepala saya malah mikir, 'yo opo enak'e mangan labu tok karo nasi'. Alhasil waktu perjuangan nyari ceker di carefour kemaren, nemu kabocha setengah buah yang dijual 6ribuan aja. Gak ada salahnya nyoba khan ya... Ternyata emang beda dari labu parang si kabocha ini. Lebih kecil dan bantet buahnya. warnanya baguuus tapi, orens mentereng. Karena kemaren seharian main-main di Pejaten Village dan kerjaan rumah menumpuk, Uti-nya ngeabntu saya ngukus kabocha, lalu diblender. Masih ada sisa bubur beras tadi pagi, diangetin dan ikut juga diblender. Oh ya, saya sih misahin antara nasi dan lauknya ya. Gak kebayang kalo dicampur rupanya gimana >.<. Sukses besaaaarrrr!! Birru positif jadi penggemar garis keras kabocha. Mangap mulu mulutnya, padahal itu udah jam 8 malem, yang seharusnya kalo mau mam buah aja. Yah berhubung anaknya baru makan nasi sekali, jadilah terpaksa. Dan ketebak, bobonya tenang karena udah kenyang. Berarti besok-besok beli kabocha sebunderan aja kali ya. Hihihi.


ps: foto asiknya birru mam bisa diliat di Instagram saya aja kali yah :)

Wednesday, January 8, 2014

Selasa yang ....

amburadul.
chaos.
gak jelas.
...ever.

Ini cerita Selasa kemarin. Dari semingguan yang lalu, ibu saya bilang mau Posyandu. Karena kapan tau waktu itu gagal ngajak Birru sampe gak ngerjain tugasnya, kali ini ibu pamit buat jangan dititipin Birru. At the same time, bumer juga ngomong, ada pembukaan pengajian. Tet tot! Yaudahlah mikirnya menjelang hari H ajah, biar gak mumet. Soalnya ngebayangin masuk minggu ini ajah udah mumet karena gak ada selipan liburan (hahaha!). H-1 tiba-tiba suami disuruh nemenin temen kerjanya ke RSPAD Gatsu. Saya sih gak begitu pusing, cuma minta suami nyiapin sendiri keperluannya buat berangkat pagi. Rencananya kemarin itu saya mau masuk siang ajah, tokh kantor deket, tokh acara bumer cuma sampe jam 12 siang. Lagipula saya agak sempoyongan karna abis 'ngemilin' setrikaan segunung sampe jam 12 malem, malemnya. All clear lah. 

Ndilalah taunya tugas menemani ke RSPAD option doang "kalo kanjeng suami" bisa, eh dibatalkanlah itu sama pak suami. Suaminyaw akhirnya gak masuk kerja dong (enaknyah!), tapi harus ke kantor sebentar buat nyerahin apa gitu. Mari bersorak dalam hati "yaaah gak bisa ke kantor siang deh". Gak tau kenapa pokoknya lagi males ngantor, cuti pun haknya belom turun. Yaweslah ya. Niatnya abis mandiin Birru, nen-in, terus nyiapin segala makannya langsung cus naik ojek.  Pas lagi nidurin Birru, tiba-tiba Bunis whatsapp sambil ngirim foto gedung kebakaran. Message-nya: "prit fisip kebakaran?". HEH? Saya liat-liat lagi, terus langsung jawab: "enggak tuh". Terus masih penasaran ngeliat foto yang dikirimin tadi. Kok ada tempat duduk permanen yang saya kenal dan itu cuma ada di FISIP? EH INI MAH GEDUNG C! Astaghfirulloh, kampus dan kantor saya kebakaran! Buru-buru saya ralat infonya ke Bunis. Ternyata eh ternyata, si bunis pengen ngasi nomor telepon saya ke salah satu temannya yang wartawan buat di-interviu. saya langsung bilang: "jangaaaan duluuu, gw masih netekin Birru"--yang cuma dibalas dengan "hahaha" doang. =___=

Tanpa babibu saya siap-siap, dan tersadar ini BB kemana sih. Bener dong dugaan saya, BB udah penuh sama BBM dan sms dari temen kantor. Saya langsung melas dan setengah nangis minta anterin suami ke kantor, takut kalo harus jalannya ditutup. Deg-degan, was was udah gak tau kayak gimana rasanya. Takut api ngerembet ke gedung tempat saya bekerja, di gedung A. Dan ini kebakaran pertama dan terdekat yang pernah saya alami selama hidup. Sesampainya di kantor, saya lemes. Api sudah tidak begitu besar, tapi ludesnya gedung C yang banyak meninggalkan kerugian itu yang bikin hati mencelos. Gedung C itu 3 lantai, lantai pertama ada departemen sosiologi--yang kebetulan banget dekan terpilih yang baru sekarang dari jurusan itu. Lalu ada data center, yang (tarik napas...) punya data dan arsip FISIP dari dahulu kala. Udah ketebak, itu semua ludes. Baik arsip riset, administratif, akademis, bahkan riset yang on-going. Ada juga 3000 buku hibah dari guru besar sosiologi, yang kisaran nilai per buku US $150. Hiks. Lantai 2 kebetulan baru selesai renovasi aula, yang biasanya dipakai untuk public lecture, kunjungan SMA, dll. Nah lantai 3 juga bikin miris, ada 6 pusat kajian, yang juga banyak mempunyai arsip dan benda-benda pameran, yang pastinya juga ikut ludes. *lemes*
liputan6.com
merdeka.com

Bukan peristiwa gak enak kalo gak pake isu sabotase. Dari mulai isu santer ada yang gak suka sama dekan baru jadi ada oknum yang bakar departemennya lah, ada isu kalo terdapat data keuangan mantan rektor ui yang bermasalah (dan di departemen yang terbakar juga) lah, sampe isu kalo di gedung itu ada pusat kajian politik yang direktur-nya mantan komisioner KPU--karena menjelang pemilu 2014 lah. Banyak banget. Dan saya cuma ngelus dada, sempet-sempetnya mikir gitu sih orang-orang ini. yang saya pikirkan malah arsip sefakultas yang ludes kelalap api. :( :( Belum nahan wartawan supaya gak nulis macem-macem di berita online atau TV. Bahkan sempet kemarin saya ngeliat di L*put*n 6, ditulisnya "Kampus UI Terbakar". Walaaah, salah kaprah... Apalagi tugas ngadepin wartawan interviu, Humas jadi garda terdepan. Jadilah saya dan 2 temen saya menghadapi ulah mereka yang sudah terbayang bakal nanya "kira-kira kerugiannya berapa rupiah", yang hampir saya jawab: "itu kebetulan masih berasep ya itu gedung, kipasin dulu deh pada, trus itung satu-satu mana yang terbakar, terus kasitau gw ya!". Gemes. *pites satu-satu*

Gedung C sendiri di jaman kuliah S1 saya punya buanyaaaak banget kenangan. Dulu ada loket di lantai 1 buat ngisi mata kuliah yang mau diambil setiap semester baru. Terus dulu ruangan dosen pembimbing disana, sekaligus administrasi pas mau ngajuin skripsi, pas mau sidang, dan pas ngumpulin skripsi revisi. Gak cuma saya sih, suami juga. Yah tapi mau gimana lagi khan? Huff. Paringono sabar, Gusti...

Thursday, January 2, 2014

Birru 6 Bulan

Selamat tahun baru!
Birru kebetulan juga menginjak usia 6 bulan! Alhamdulillaah, walau kali ini ulang bulannya sambil batpil gara-gara serumah batpil, ketularan deh. Huhuhu.
Jadi di 6 bulan ini, Birru:
  • makin ngoceh dan bawel. Terkadang udah bisa manggil "nda" buat Panda, dan terkadang suka-suka dia manggil "bui" atau "dati" ke saya. Hihihi
  • makin 'sok tau' (baca: pengen tauan banget). Curious gitu anaknya. Sekarang kalo mau dititip ke Eyang, pasti maunya duduk tegak dipangku saya. Harus mulai biasain pake carseat lagi nih kayaknya, hehe.
  • makin 'gragas'...semua benda deket dia dimasukkin mulut. Sampe sekarang punya botol bekas telon yang udah kosong, buat mainan dia waktu ;agi dipakein baju.
  • mimiknya super, walopun ibunya udah tiris kalo merah ASI. Tinggal itungan belasan botol ajah gitu di freezer T__T Alhasil mau udahan sewa freezer ASIP-nya :(
  • lagi ngefans beraaat sama Tasya, gara-gara saya suka nyanyiin sambil ajarin tepuk tangan lagu "Gembira Berkumpul". Terus bapaknya nyari videonya di YouTube, dan hasilnya..si bocah cilik mesam-mesem liat Tasya *tepok jidat* Udah tau dia mana cewek cakep ye...
Tiba juga Birru mulai MPASI perdananya. Setelah browsing sana-sini, akhirnya say hi to ba-na-na! Secara bocahnya excited banget tiap liat benda atau buah warna kuning. Dari mulai pisang, jagung, boneka cakwe punya tantenya (adiknya pujo), langsung menteleng matanya tiap ngeliat. Kalo kemaren baru boleh jilat-jilat si pisang sama jagung, kemarin lah si pisang dieksekusi.
ndamau pisaang >.<
Awalnya nekat mau nyoba BLW (baby led weaning), cuma kata DSA-nya "coba dulu deh buah yang berair". Berhubung emaknya mau merealisasi kesukaan bocah sama pisang, udah lah pisang bakal MPASI perdana Birru dipenyetin terus ditambah sufor dikit (gak punya stok ASIP cyiin, my mistake lupa merah T__T). Lalu lalu, pakah bocahnya doyan? ENGGAK sodara-sodara. Di "brrww bwwrr peh", gak mau. Padahal saya cobain rasanya ok. Tapi lumayan lah, masuk 3 sendok makan yang ketelen ada. Birru malah heboh mimik sendiri pake cangkir. Poor me, lupa motret! Udah heboh nyuapin berdua suami pula. Bocahnya lagi tersumbat banget hidungnya, jadi milih berdua sama suami dulu buat nyup perdananya. Daripada rame-rame, Birru malah cranky khan. Coba deh, ngambil lagi pisang utuh, sambil adegan "atraksi Panda mamam pisang" biar ngehibur bocah *puk puk Panda-nya Birru*. Birru mau loh, malah sempet digigit gede yang berakhir tangan ibunya masuk ke dalam mulut Birru buat ngambil potongan gede pisang yang digigit tadi >.<.

Pas terakhir kontrol ke DSA gegara Birru batpil, saya sempet nanya mengenai MPASI sama DSA-nya. Untuk anak dengan bakat alergi kayak Birru, DSA-nya nyaranin beli biskuit Baby Choice atau Gerber bakal snack Birru. Nah saya beli Baby Choice yang original, dan penasaran langsung kasih ke Birru buat sorenya. Lagi, kayaknya buat pengenalan makan pertama, biskuitnya dihancurin trus dikasih cairan lagi kali ya. Surprisingly, Birru mau! Malah nangis-nangis setelah saya pinggirin karena ngerasa Birru udah nyuap banyak. Hihihi, malah biskuit beras diencerin dia mau, pisang malah ogah :p

Gini ya rasanya bayi kecil kemarin sore yang kayaknya baru lahir seminggu yang lalu udah mulai makan. Tarik-tarik otot biar sehat dan semangat aah :D


matanya sayu :') shoo shoo pilek!