Tuesday, December 23, 2014

Desember.

Tenang, bukan resolusi kok. Udah lama aja gak update sehari-hari gegara om Path sama Tante IG mengambil alih kebiasaan. Hihi. 

Diawali sama (akhirnya) nonton konser (lagi!). Tanggal 30 Novembernya nonton JGTC setelah absen 2 tahun. Dulu sih menggebu-gebu karena ada Maliq n d’essentials (baca: Cuma mampu nonton di JGTC yang htm-nya 55ribu), The Groove juga sik. Secara sini anak 90an (not, hahaa). Beberapa tahun ini tau sih ada Tulus jugak. Cuma khan pas 2012 udah hamil (JGTC selalu di akhir nov atau akhir des), dan udah nonton plus interview Tulus juga pas di Java Soulnation, jadi yaudin deh skip sampe 2013 lalu. Partnernya sama kok, si Jupo. Bedanya udah jadi laki sah, plus bapak-bapak gendut. Hihi :* Yang tahun ini ngidam teramat sangat nonton Bonita and The Hus Band. Sama RAN juga sih, karena diinget-inget blom pernah nonton RAN live. Eh ada Teza Sumendra sama Kunto Aji juga sih, alumni Indonesian Idol, yang emang juga lagi heits berat. Syenaaang, tapi agak bête karena tahun ini gabole bawa payung! Pas dateng jam 5an payung yang kekumpul udah sekitar 500, payung saya nomor 503 payung jupo 504. Dinomorin gitu. I said to mbak-mbak panitia, “pasti ribet ntar, lagian kenapa sih gaboleh”. She answered, “tenang aja mbak khan dinomorin, kata yang nonton taun lalu gak keliatan kealang payung”. Yee, siapa suruh gak bawa payung? Ya gak? Dateng ke JGTC yang selalu diadain pas musim ujan intinya sih jangan saltum. Udah itu. Padahal udah bawa payung yang super duper tipis, masih disita. Udah agak bête, eh pake setiap stage disekat-sekat. Eike sama Jupo yang udah factor U agak ngos-ngosan jalan. Usia emang ngomong yes, secara kalo diitung sama angkatan 10 taunan lalu lah kita mulai kuliah. Kalah telak ama mahasiswa baru. 



abaikan perut yah x_x
Stage Teza sama Aji FULL. Hiks! Yang sepi stage Monita Tahalea, lagi-lagi alumni Indonesian Idol. Pas mulai nyanyi Serasa-nya Chrisye dong, ternyata kesana-sana dia bilang hari ini Tribute to Chrisye. Oke deh saya suka! Eh pas tengah-tengah dia nyanyi dan kita semua sing along, sumpah tiba-tiba sakit perut. Gak pengen bab atau muntah, pokoknya sakit banget sampe kata Jupo pucet. Udahlah mundur trus duduk. Sakitnya gak pake jeda, sempet mikir apa usus buntu? Waduuh gak lucu, akhirnya duduk 15menitan sampe ilang bener2. Berasa agak kliyengan, bingung lah kok tiba2 sakit. Akhirnya diajakin Jupo langsung ke stage Bonita.

Dari kapan sih emangnya suka sama Bonita, kok sampe segitunya pengen nonton? H-7 JGTC! Hahaha, jadi khan musim banget tuh AADC versi Line, trus keingetan si Anda Bunga apa kabar yak? Googling, trus malah nemu dia habis kecelakaan gitu, motornya nabrak busway. Yang diwawancarai ya si adeknya, Bonita. Trus malah kepoin bapaknya di Wiki, terus khan suka ada sidebar isi semacam biografi orangnya, istri anak dll gitu, buka deh tuh link Bonita. Baru deh tau kalo si Bonita ini punya band namanya Bonita and The Hus Band, bareng suaminya juga. Iseng nyari di Youtube, eh ada satu lagu judulnya ARI. Langsung dengerin, langsung jatuh cinta! Langsung deh ke lagu-lagu lainnya juga. Easy listening bangeeet, Adoy (suaminya Bonita) keren banget bawain gitarnya. 

Nah pas sampe stage bakal Bonita manggung, eh ternyata indoor, terus lesehaaaan. Aku syukaaa. Langsung duduk di row ketiga, bodo amat deh gak mau kalah ama maba khan yes. Nungguin Bonita yang tampil jam 7.45 sambil komenin band-band yang sebelumnya tampil. Sumpah, I miss this moment. Nyesel dulu kesini Cuma sibuk sama DSLR atau kamera video aja. Terus bonita gimana? They were so GREAT! Mbak Boni keren, suaminya apalagi, 2 temennya juga, bahkan additional playernya juga sadis kerennya. ARI dimainin! Penting banget inih, sampe pengen nangis saking senengnya.




Habis nonton Bonita, niatnya mau nonton The Groove. Ada juga sih Tulus, cuma khan mau ketemu hari Selasanya. Ihik. Jadi pulaaang. Eh sempet beli hotdog seharga 30ribu yang rasanya bi-ya-sa juga sih. Gelap mata di tanggal tua memang. Ngeyel itu setan yang ngajakkin malah tetap melangkahkan kaki khan. Pas mau ngambil payung, bener khan kata saya: PANITIANYA KELABAKAN. Gak percaya sih dibilangin. Untung payung saya dan jupo gampang diambil karena keliatan. Jadi langsung cus pulang abis itu.

Oh ya, tadi bilang gak mau nonton Tulus karena Selasa mau ketemuan? YES, saya nonton Konser Gajah Tulus. AAAAAAAkhirnyaaa.. pas jaman hamil ngidam pengen nonton di Dago, eh kesampean di Jakarta. Alhamdulillah. Gambling entah dari pertengahan November mau beli tiketnya apa enggak. Mahal soalnya :( yang termurah kelas Festival aja 250ribu. Itu pun berdiri. Akhirnya setelah diskusi sama Jupo akhirnya dibolein beli. Ijin mah udah dikantongi dari kapan tau. Karena pun tiket mahal, jadi saya nonton sendiri ri ri ri. Kata temen saya “apa asiknya mbak nonton sendirian, gak ada yang bisa diajakkin ngobrol?”. Huahaha, emang gaenak, tapi lebih gaenak di kantong kalo nonton berdua, hihii. Yaudah deh tuh, di hari H saya pulang kantor langsung naik kereta bareng temen kantor turun di Tebet, trus lanjut Busway kea rah Kuningan Barat. Dari shelter situ, saya jalan kaki menuju venue konser di Balai Kartini. Such a loooong way, demi abang Gajah. The concert was awesome, dan surprisingly ada BONITA dong ah! Saya histeris2 sendirian, yang laen pada gak tau dan tampang masang “ who the hell is she sih sampe ini sebelah gw teriak2an”. Hahaha bodo…twice in a week looh, yaampun yaampuun… seneng luar binasa. Dan langsung sms jupo: ada BONITAAA…, gak dibales masa. Nyebelin part-nya, waktu pulang. Mata sepet, kaki gemeter abis berdiri 3 jam khan, perut laper pula, nunggu Jupo keluar dari parkiran sampe sejam. Sejam pun berdiri di pinggir jalan liat satu per satu dijemput, eike kapaan? Akhirnya dengan sisa-sisa kaki gemeteran nyamperin ke parkiran aja *kok gak ya daritadi sih prit*. Maklum, laper. 
disini posisi saya. nun jauh yang bercahaya itu stage. harap maklum, kelas murce. :D


foto dr screen, Mbak Bonita duet bareng Bung Gajah di lagu Juwita Malam. yang versi Bonita and The hus band aja keren apalagi ini <3




Minggu depannya, Birru sakit. Sediiih ibunyaa :’( Jadi Sabtu sebelumnya ikut pergi ke Hongkong Café acaranya MD. Emang sih, semingguan lebih ini bocah susyaaah banget makan. GTM oh GTM. Kunci paling penting, jangan maksa makan, jangan maksa mikcu kalo gamau makan. Udah dibekelin pudding, misoa kuah, pisang Cuma dimakan secuprit. Seninnya bangun tidur, kok anget. Sorenya dititip bentar di nyokap karena harus banget ke dokter gigi saya, dan Uti gamau jaga (hiks) dilaporin: “prit birru panas”, sama ibu. DEG, loh kok lagi sih? Pas dateng anaknya biasa ajah, tetep gamau makan tapi. Kata ibu, tadi sampe gemeteran gigi gemeletuk. Duuuh, besok pagi deh ke dokter. Selasa pagi dapet nomor satu dokter Rastra, thanks God. Anaknya sempet panas lagi, sampe 39. Tapi ya Cuma lemes2 bergembira, seneng liat akungnya langsung turun drastis. Iki opo siih? Di RS sambil nunggu main perosotan, manjat-manjat, he was so happy. Tapi eh kata dokter kalo masih panas sampe kamis harus tes darah? Padahal dulu pas Birru umur 3 bulanan sakit lebih horror dr ini, gak disuruh tes darah. DEG lagi, is it that baad? Udah deh tuh pulang, kok menuju rumah sumeng lagi yah T_T Karena ijin ke dokter doang, habis itu cus ke kantor. Pulang kantor dilaporin makan susah, sempet muntah. Nah loo, anaknya juga tetiba mau sama ibu aja gegayannya. Nangis ringik-ringik mulu…gak tega cyint T__T. sms dokter, katanya kalo 39 ke atas lagi harus langsung rawat. Loh loh lohh, anakku kenapaaa… masih inget sampe jam setengah sepuluh malem belum ganti baju kantor, belum apus make-up, belum masak, karena Birru gelendotan. Sampe kapan lagi ya beginiii, ibunya sayaaang…pengen gelendotan terus aja sampe anaknya sembuh. Cek-cek, eh kok 38 koma sekian. Yaudah diajak bobok aja. Sampe disini dia Cuma nafsu makan Cerelac. Yuk dadah babay deh tuh sama food combine, yang penting makan ada asupan sih ini. Udah tidur dikit sambil dikompres, akhirnya punya waktu untuk makan sama jupo. Ngindomie aja kita yang cepet. Gak lama selesai makan mau ikutan tidur, tiba-tiba Birru bangun nangis kenceng plus panas tinggi. 39,5! Okeh, kita packing kilat, langsung menuju UGD. 

Di UGD untung sigap, karena udah dikasih pengantar cek lab, langsung ditindak ambil darah. Saya? Kabuuuuur jauh-jauh gak tega :( udah wanti2 sama jupo kalo sampe musti dirawat PR-nya adalah handle Birru, otomatis saya urus administrasi. Nangis di pojokan sambil kebayang Birru teriak-teriak. Secara tengah malem, kok ada aja ya yang masuk UGD. Entah ada yang abis kecelakaan, ada orangtua yang udah megap-megap, ya Allaaah…Cuma mau pulang aja… selesai ambil darah, harus nunggu dulu setengah jam-an. Otomatis saya gak boleh tidur, karna jupo megang birru yang udah kecapean nangis dan ngantuk. Mereka tidur berdua, dengan Birru di ergo, sambil duduk, saya ngedeprok sambil ngecharge di pelataran UGD. Duh, not my kinda night… untung ada Uti dan Akung yang nemenin. Si akung sampe kelaperan jadinya jajan nasi goreng di sebrang RS. Sempet-sempetnya pula nelpon nawarin makan. Saya bilang aja: “mudah-mudahan gak nginep pak. Jd gausah dibungkusin. Td juga udah makan”. Ya Allah bapak mertua baik banget… tiba-tiba dipanggil, saya sekilas Cuma denger blablabla..harus dirawat ya bu. JEDER, sakit apa sih doook… Kalo kata dokternya sih infeksi virus, yang entah virus apa dan di mana letaknya. Segitunya yah. Jadi leukosit Birru 16ribu sekian, dari angka normal 10ribu termentok. Saya disuruh urus biaya tindakan UGD, karena Birru udah oake BPJS sekian deh nyobain. Alhamdulillah, untuk cek lab sama tindakan UGD digratisin dari harga 170ribu sekian. Pas mau nyari kamar dimulai deh dramanya: GAK ADA KAMAR. Jleb, terus Birru gimana ya Allah T__T jadi kalo mau pake fasilitas BPJS kamar penuh. Padahal Birru kelas 1 loooh… forget the fact that kelas 1 Cuma berharga 55ribu per bulan *glek* Kata mbak admin harus dirujuk kalo emang harus dirawat, ke HGA. Which is 30 menit paling cepet. Birru udah setengah idup tampangnya, harus banget ya dirawat? The doctor said yes. Istighfar istighfar, nanya mbak admin RS mana aja BPJS selain HGA? RSUD Depok (big no no), Tugu Ibu (err…), RS Harapan (zzz…), katanya Hermina juga udah mulai pake BPJS tapi kuota kamar jauh lebih banyak di RS Grha Permata Ibu (tempat saya berdiri sekarang ini). Wait, tunggu-tunggu…kuota kamar BPJS? Berarti ada dong ya yang bukan kuota BPJS daripada harus bawa anak sakit parah ini nyari kamar di RS lain. ADA. Langsung cek semua kelas, kelas 1 full. Kelas 2, “ada satu bu yang ko…”, belum selesai mbak admin jawab udah saya: “ITU AJA MBAK SEGERA”. Birru digotong lagi ke UGD, yang udah bikin dia trauma tadi, untuk diinfus. Mau gak mau, tega gak tega, saya nunggu pasrah di depan kasir dimana itu ruangannya Cuma sebrang2an sama ugd dengan backsound Birru teriak2. Rasanya pengen nyembelih diri sendiri. :”(
pagi pertama setelah diinfus jam 3 paginya.


udah bisa melet :p penampakan ibu gapake alis -____-


mulai sumeeh :')
Thanks GOOOD, pelayanan RS Graha Permata Ibu memuaskan. 9,5 dari 10. Kekurangannya masih bisa diterima. Sejam abis diinfus Birru tidur dengan bahagianya, walau right after jarum dipasang muntah sampe cairan kuning saking gak ada makanan yang masuk, dan kolik saking nangis terus seharian perut keras. Hiks. Soal menyoal BPJS lebih lanjut yang pernah ditanyain mbak Mona, ntar di postingan terpisah ya. Menentramkan hati dulu sambil liat perkembangan birru yang Alhamdulillah makin usil dan pinter. Ya Allah, gak lagi-lagi ya begini…please… :”)

Friday, December 19, 2014

Having Fun at Kidspace Playdium

*lagi mumet banget ngetik naskah*
Lagi-lagi, postingan telat sekalii..
Jadi sekitar sebulan yang lalu, saya ngajak mas B dan pak bojo ke Kidspace Playdium. Tempat ini semacam playground, 11-12 lah sama Giggle yang mahal ituh. Ihiks. Lagi-lagi nih ya, mental udah pernah ke Giggle terus ke yang lebih kecilan kok agak gimana gitu. Hahaha, secara parkirannya khan langsung beratapkan langit bukan di emol kayak Giggle tea. Yah emang hobinya judge a book by its cover khan ya, ternyata langsung mingkem pas masuk ke dalem. Luas yaaaa…Bersih yaaa...kok baguuuss... *mak klakep*

Gak kalah bersih, gak kalah asik, gak kalah mentereng. Saya tau tempat ini gegara gak sengaja baca postingannya Mbak Amel yang hobiiiii banget yalan-yalan. Hihi, peace mbak. Terus pengeeen, dan tempatnya juga gampang kok di sekitaran Pondok Indah. Posisinya sih tepat di sebrang Masjid Pondok Indah, tau dong ya? :)
 
Karena saya datengnya weekend, saya dikenakan HTM 100ribu rupiah. Eits, sebenernya 130rb, Cuma karena lagi ada promo jadinya harganya diskon deh. Alhamdulillah. Surprisingly juga, ortu gak dikenakan biaya. Suppa yay! Seperti playground indoor kebanyakan, disini kita diwajibkan juga buat pake kaos kaki di arena bermain kering. Eh iya, gak cuma playground doang loh, disini juga ada gymnastic class for baby, aikido class, dll. Boljug nih kalo soal aikido, soalnya saya dan pak bojo emang mewajibkan mas B untuk ambil kelas beladiri. Antara si aikido atau capoeira, kayak bapaknya yang dulu capoeira :) mas B’s first impression setelah masuk langsung happy setengah mati. Baru bangun tidur eh kok langsung diajak main. Langsung deh mata mas B ijo ngeliat kolam bola. Di baby corner, dia main mandi bola. Di toddler corner, dia juga mandi bola. Eh di area basah-basahan main bola juga. Maaak, seneng kali dia. Enjoy the (limited)  pictures, hehehe:
look the happy face :)







dipanggil juga gak bakalan nengok. ibu kalah sama bolaaa T_T *drama*

bolabolabolaaa




dari sini
Ps: Saran nih, kalo mau dateng di weekend agak pagian aja yaa, sekitar jam 9-10. Apalagi kalo ada yang punya toddler seusia mas B. Abisan kalo udah agak siangan, bakal kalah ama yang gedean. Apalagi yang suka bar bar ngelempar-lempar mainan, hihihi.

Wednesday, December 17, 2014

Edukasi Perencanaan Keuangan Keluarga bersama Cigna


Beberapa waktu lalu, saya diajak Mommies Daily untuk datang ke sebuah event yang diselenggarakan oleh PT Asuransi Cigna Indonesia. Kenapa saya sampe tertarik banget mau dateng, karena eh karenaaa tema acaranya tentang “Literasi Keuangan: Perempuan dan Keputusan Keuangan”. Hahaha, kebaca banget yes? :D

Tunggu tunggu, ada apa sama Cigna versus wanita/ isteri versus keputusan keuangan sih? Nah kenalan dulu deh sama Cigna Indonesia. PT Asuransi Cigna, perusahaan penyedia jasa asuransi jiwa, kesehatan dan kecelakaan diri yang didirikan di tahun 1990, merupakan wujud dari komitmen Cigna Corporation untuk mengembangkan bisnisnya di Indonesia, dimana hingga saat ini telah tumbuh menjadi perusahaan asuransi terkemuka di Indonesia yang sangat focus pada Affinity Marketing. Nasabahnya sendiri udah sekitar 1.6 juta orang loh. Pastinya udah gak diragukan lagi dong ya? 

Nah balik lagi nih, hubungannya sama wanita/ isteri-isteri macem kita, dan perencanaan keuangan apa sih? Jadi menurut survey yang disampaikan oleh Mas Yuda Wirawan-perwakilan dari Cigna Indonesia, 80% keputusan perencanaan keuangan dalam sebuah keluarga itu rata-rata didominasi perempuan/ isteri loh. Contoh kecilnya aja nih, belanja tiap minggu untuk isi kulkas, siapa yang mutusin? Mau belanja apa aja, siapa juga yang bikin list-nya? Boleh jajan-jajan cantik (ke resto ato minimal mecel ayam pinggir jalan), atas persetujuan siapa dibolehinnya? Beli parfum Body Shop yang lagi sale? Ah itu mah gak perlu laporan pak suami dong ya, hahaha. Nah dari survey ini terlihat kalo ternyata isteri itu adalah mitra suami ter-pribadi, ter-paporit, ter-pelit (nah you named it lah ya :D) dalam hal mengelola keuangan. Trus, kalo suami dan istri sama-sama gak bisa mengatur keuangan gimana? (uhuk). Say Hi deh tuh sama asuransi yang langsung debit (di hati) rekening. Boro-boro harus bayar ina-inu, nabung aja ora iso. Siapa banget sih itu? (tutup mukaaa)


Mas Yuda Wirawan dari Cigna Indonesia
Kata Mbak Mike Rini Sutikno (perencana keuangan ternama) nih, perencanaan keuangan dalam keluarga dibutuhkan agar kita bisa mengelola sumber dana (uang) yang terbatas untuk mencukupi biaya hidup saat ini, mempersiapkan kebutuhan keuangan masa depan, dan mengantisipasi musibah tak terduga, sehingga keluarga kita bisa hidup mapan minimal aman. Duh panjang ya? Gini deh, ini dari pengalaman pribadi baru-baru ini. Beberapa hari setelah datang ke event ini, Birru sakit. Tengah malem mau gak mau harus dibawa ke UGD untuk rawat inap. Asuransi kantor saya dan suami kebetulan sama, jadi mau gak mau saya ikut suami. Karena menurut saya kelas yang ditawarkan dari kantor suami gak masuk akal, saya ikut si asuransi 4 huruf anjuran pemerintah ini (udah tau dong ya?) secara pribadi. Berguna sih, sampe tahap di UGD. Taunya, pas cari kamar, kamar dengan system asuransi 4 huruf ini full-booked. DOENG banget khan. Mau gak mau, bayar pribadi dong khan ya, apalagi udah ngeliat tampang Birru setengah idup :( Untungnya, itu RS tanggap. Dan kita dikasih kelas tersisa, yaitu kelas 2, dengan rasa VIP (baca: sampe Birru pulang cuma Birru yang dirawat di kamar itu, padahal ada 3 bed). Itu gara-gara apa coba, gara-gara pasien lain milih nyari RS lain yang kerjasama dengan asuransi 4 huruf ini demi mendapatkan kamar gratis. Duh makasih deh ya…saya mending keluar uang. Mending? Masa sih prit? Yaaa kalo bisa milih sih gak mau. Ya beginilah korban janji-janji pemerintah khan ya, udah tau cuma php masih diarepin. Ketampar banget nih saya di kejadian ini. Berarti harus banget khan ya masing-masing dari keluarga kami at least punya asuransi jiwa sendiri. Untungnya yaa, itu masih tanggal-tanggal muda. Gak kebayang deh kalo kejadian sama keluarga lain yang (mungkin) ortunya pada gak kerja dan cuma berharap dari si asuransi 4 huruf. Hiks.

Mbak Mike Rini Sutikno, si perencana keuangan yang cantik :)

Terus nih ya, di tengah sesi tiba-tiba Mbak Mike nanya, “hayo apa yang dilakukan ketika pertama kali dapet gaji setiap bulan?”. Good side of me said: bayar kartu kredit, infaq, bayar mbak, dll yang musti dibayar. Bad side berkata lain: “beli sepatu sale yang limited edition, wajan baru di lazada, blablabla..”. Yukmari banget ya. Ya itu dia, permasalahan yang terjadi soal menyoal kebutuhan versus keinginan. Tapi apa kabar nih kalo tiba-tiba ada musibah sakit, meninggal dunia, kecelakaan, bencana alam, atau salah satu dari pencari nafkah di keluarga kena PHK? Apa gak jadinya penting versus genting? *speechless*

hayooo...penting vs genting
Ternyata itu tokh perlunya kita merencanakan keuangan, ya buat the unpredictable things yang genting tadi terlebih. Kalo perlu nih, kita boleh loh kalo mau sampe bikin semacam neraca untuk monitoring keuangan. Duh jaman kapan banget khan ya terakhir bikin ginian hehe. Jadi tau deh khan tuh, kita nyusun anggaran untuk apa aja, gimana arus kas-nya, jangan lupa kalo punya passive income dimasukkin juga. Bukan berarti si passive ini semata-mata buat pemenuhan nafsu yang gak kesampean aja khan ;) Nah ada lagi nih, bikin resolusi dan evaluasi. Gak cuma tahun baru doang nih kita gencar banget bikin list resolusi sepanjang jakarta-merak, resolusi keuangan juga harus loh! Jangan setaun sekali, sebulan sekali kalo bisa.

Udah kebayang peserta bakal njelimet kalo disuruh mikirin neraca, akhirnya Mbak Mike ngajak kami untuk bermain Smart Money Game. Jadi permainan ini 11-12 sama monopoli. Dari 20an peserta yang ada, dibagi menjadi beberapa kelompok berisi 6 orang. Di dalam kelompok, per orang diberi pion profesi. Waktu itu saya mendapat pion sebagai perawat. Setelah itu, kita dikasih neraca keuangan per profesi untuk disalin ke neraca yang lebih gede. Nah disinilah kita mulai bermain. Masing-masing anggota kelompok mengocok dadu. Setelah itu, pion melangkah sesuai angka yang tertera di dadu. Nah di papan permainan, ada beberapa pos seperti Ooops, Berita, gajian, Wow, Musibah, bahkan PHK. Contohnya, jadi kalo ada yang sampe di pos PHK dihukum untuk tidak jalan satu putaran. Kalo berita, biasanya ada penawaran saham, properti, dsb.  Di permainan ini, kita juga dikasih uang sebagai asset kita. Nanti akan berkurang selama kita Cuma (kasarannya) hanya menunggu gajian saja, atau malah bertambah kalo kita bisa mempergunakannya untuk investasi saham atau properti. Asik banget permainannya! Padahal awalnya saya udah mau mundur teratur aja takut gak bisa ngikutin permainan, hahaha. Oh ya, ada pemenangnya juga loh. Kebetulan di kelompok saya yang bernama Sebut Saja Bunga ini yang menang adalah yang berprofesi sebagai polisi, kebetulan juga laki-laki. Hahaha, jadi emang gak selamanya juga isteri mendominasi yaa…

laporan keuangan saya--sebagai 'perawat'


uang-uangan *ngeces*


pion-pion profesi


Mbak Lita, si ketua geng Sebut Saja Bunga, lagi ngitung sisa aset.

Mbak Mike menutup acara dengan sangat cantiiiik :)
Lumayan lah, setelah menghadiri event ini otak saya langsung jalan, bulan depan pengen investasi apa ya…LM boleh juga tuh, cari asuransi kesehatan yang ciamik (apalagi!), dan nabung! Eh ada satu lagi sih, pengen ngebebasin diri untuk gak ketergantungan sama kartu kredit, hihi. Sebenernya gak sebegitu ketergantungan sih ya, tiap bulannya saya juga mentargetkan pemakaian untuk diri sendiri maksimal sekian ratus ribu rupiah saja. Apalagi tahun depan rencananya mau fokus mau KPR (insya Allah, AMIIIN). Nah bisa juga difokusin ke hal-hal yang lebih bermanfaat. Paling tidak, mudah-mudahan dengan event ini kehidupan keuangan kami sekeluarga bisa sehat, aman, sejahtera dan nyaman. Amiiiin… Makasih Cigna dan Mommie Daily! :*


berfoto bersama mahmud blogger dan peserta Smart Money Game





BONUS: foto bareng seleb cilik :*