Wednesday, June 29, 2016

Akhirnya...

Berhijab.

Akhirnya salah satu resolusi saya di tahun ini tercapai juga. Alhamdulillah. 

Terselip drama dikit sih sebenernya. Jadi awalnya, akhir tahun lalu saya ngobrol sama Jupo kapan sih adek saya yang cowok ini nikah. Kami berdua, saya dan adek saya ini, emang punya riwayat pacaran cukup lama sebelum memutuskan menikah. Saya hampir 5 tahun sebelum akhirnya menikah, dan adek saya juga udah 5 tahun berpacaran dengan pacarnya. Jupo nanya kenapa, dan saya jawab: ah pengen pake konde Jawa lagi abis itu udahan ah, jilbaban. Entah jupo mengaminkan atau bagaimana, beberapa hari setelah kami ngobrol itu ibu saya mengabari, kalo orangtuanya pacar si adek udah ‘nembak’ kapan nih mau ngelamar. Wakwaw…ga nyangka secepat itu jawaban-Nya. XD

Saya cerita ke ibu saya, dan ibu saya langsung hibahin sebagian besar jilbab-jilbabnya—karena sekarang dia lebih suka pake khimar daripada pasang peniti atau pentul sana sini. Saya juga jadi hobi banget ke Tanah Abang sama temen-temen kantor yang udah duluan berhijab. Saya minta ditemenin nyari jilbab yang adem dan enak. Hahaha, gak picky sih, tapi biar nyaman :)

Dan tiba juga hari itu. Satu hari setelah adik saya menikah, tanggal 6 Juni 2016 bertepatan dengan 1 Ramadhan, saya mengenakan hijab. Terus gimana rasanya, Prit? Masya Allah adeeeem… Yang rempong malah Jupo, bolak balik nanya nyaman gak, kalo wudhu gimana, ina-inu… Alhamdulillah ga ada halangan yang berarti kok.

Banyak doa juga dari temen-temen di kantor, sahabat-sahabat, teman-teman blogger yang bikin saya terharu. Terima kasih banyak yaa, semoga doa-doa yang baik berbalik pada teman-teman semua. Banyak juga teman udah-lama-gak-muncul-namun-asal-ceplos, makasih juga, semoga ga ceplas ceplos lagi (hihihi). Banyak juga yang bilang “khan lebih cantik/ pantes kalo berhijab khan”, terimakasih tapi maaf saya bukan nyari atau pengen keliatan cantik hihi. Ada juga yang bilang “yakin, dapet hidayah apa lu ndro, abis Ramadhan lo lepas jilbab khan”, duh makasih juga deh udah merhatiin saya bangeeeet. Pokoknya saya mendoakan yang terbaik bagi kalian semua.

Saya juga kaget dan masih ga nyangka akhirnya memutuskan berhijab. Banyak diantara orang yang mengenal saya kalau saya adalah orang yang keras kepala—terlebih untuk urusan tertentu, kayak berjilbab gini. Saya sering berargumen gak hanya dengan orangtua/ mertua, tapi juga dengan diri sendiri karena masalah jilbab ini. Intinya saya gak suka disuruh-suruh, dipaksa-paksa.  Jika di luar sana bilang “habis nikah lo harus jilbabab”, I’m the first one who breaks the rule—karena tujuan menikah bukan untuk berhijab begitupun sebaliknya. Saya mungkin juga gak mau mendoakan yang lain agar segera menyusul karena ini sama pahitnya ditanya kapan kawin-kapan anak kedua-kapan hamil karena saya juga dulu gak suka digituin. Pakai hijab emang wajib, tapi jangan dibikin kesannya jadi kayak kompetisi. Saya banyak sharing dan bertukar pendapat dengan banyak teman menjelang hari H. Saya juga ngobrol dengan beberapa temen yang kayak saya—yang sempet keras kepala dan berpikir kalo berhijab sama aja ngerampas hak asasi manusia, yang sudah duluan berhijrah. Setelah ngobrol dengan mereka, yang saya dapatkan adalah saya malah gak sabar untuk cepet-cepet berhijab. Dan baru kali ini saya ngerasa semacam dapet pencerahan untuk berhijab bukan karena orangtua, atau saya sendiri, atau, karena suami, atau karena disuruh mertua, tapi karena Allah sudah kasih waktunya. Alhamdulillah masih dikasih umur untuk mengenakan hijab. 

Saya tau, ke depannya mungkin akan ada banyak hal-hal baru atau bahkan hal-hal lama yang akan saya lewati dengan berhijab. Mudah-mudahan gak akan menghambat saya, seperti Allah memberi saya kemudahan luar biasa menjalani bulan suci ini dengan sudah berhijab. Alhamdulillaah…


Doakan saya istiqomah ya :)

Anda sedang membaca artikel tentang Akhirnya... dan anda bisa menemukan artikel Akhirnya... ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2016/06/akhirnya.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Akhirnya... ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Akhirnya... sumbernya.

4 comments:

  1. Selamat berhijrah neng prita, semoga istiqomah dan selalu dimudahkan jalannya oleh Allah, amiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin amiiin, makasyi mamih rayaaa :*

      Delete
  2. semoga lancar jaya dalam menjalani hari-hari baru berjilbab mba...

    mau share dikit boleh ya, tentang godaan berjilbab yg aku alami, salah satunya waktu mau nikah, pengeeen banget pake adat jawa asli, yg pake sanggul itu. tapi jamanku periasnya belum pinter2 merekayasa kerudung jadi mirip sanggul, jadinya kurang ciamik gitu. nah karena gak nemu2 yg cocok akhirnya ya gajadi pake sanggul deh atau adat jawa tradisional. sedih sih, tapi mau gimana lagi. kadang2 smp skrg suka iseng pengen dandan ala2 penganten jawa dg kerudung yg sudah dikreasi euy. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. halooo salam kenal,
      ih seneng deh bisa sharing gini. dulu salah satu ketakutanku pake jilbab ya krna takut ga bs paesan pas nikah. nah setelah udah kesampean, entah kenapa sanggulannya juga kurang ciamik hihi,makanya kemarin udah puas gitu kondean Jawa, trs udah deh jilbaban skrg...
      iyaa, sekarang udh banyak perias pengantin yang jago banget nyulap konde jawa utk pengantin jilbaban...hihi

      Delete