Thursday, January 14, 2016

Birru Membeo




Adegan 1: mas B baru bangun
Jupo: mas sayang Panda dong. mau gak sayang Panda?
B: ga au (gak mau)
Jupo: loh kenapa?
B: Pa’da bau api (sapi)
Gw: *ngakak sampe gumoh*

Adegan 2: Lagi liat video azan di Youtube
B: ibu ibu itu ada pitang (bintang)
gw: *liat sekilas* itu mah matahari mas
B: pitang ibuuu…
Gw: matahari bro, ma-ta-ha-ri *sambil ngarep anaknya ikut ngeja*
B: itu pitang ede (bintang gede)
Gw: ….
Jupo: sis, matahari khan juga bintang.
Gw: zzz

Adegan 3: mobil lagi mogok, terus minjem mobil Akung-nya mas B
B: Pa’da ijem (pinjem) ya
Jupo: ijem, ijem apa? *dikira B mau minjem HP*
B: pa’da ijem obi akung (panda minjem mobil akung)
Jupo: *pasang tampang kok dia tau kata pinjem* iya pinjem iyaa…
Gw: *ngakak sampe ngompol*

Adegan 4: silsilah keluarga
Gw: bapak (mas b manggil bapak saya juga “bapak”) namanya siap?
B: amir
Gw: pandanya b namanya siapa?
B: ojo (pujo maksutnya)
Gw: ibunya b namanya sapa?
B: pita
Gw: anaknya Pak Amir sapa?
B: aku.
Gw dan Jupo: *ngakak*

Wednesday, January 13, 2016

Review: Cakra Homestay






jalan setapak menuju Cakra Homestay

jalan setapak menuju Cakra Homestay
rumah masa kecil
jalan setapak menuju Cakra Homestay


Sejak sadar pulang kampung kali ini bertepatan dengan peak season, hampir sebulan sebelumnya saya dkk udah ngelist mau nginep dimana aja. Kebetulan juga, kamar di rumah Mbah saya di Solo yang sudah jadi losmen, sedang disewakan untuk 2 tahun lamanya. Jadi mau gak mau kita browsing homestay di deket-deket situ.

Akhirnya saya direkomendasikan oleh 2 orang temen, sebuah homestay yang hanya berjarak 50 m dari rumah Mbah saya, bernama Cakra Homestay. Cakra Homestay ini kebetulan banyak disukai oleh turis-turis asing dan lokal karena tarif inap per malamnya sangat terjangkau. Saya sendiri booking H-sebulan melalui telepon. Stafnya ramah, dan sangat membantu. Untuk kamar dengan fan (kipas angin) dikenakan tarif 150 ribu/ malam, sedangkan kamar dengan AC dikenakan 200 ribu/ malam. Harga tersebut sudah termasuk dengan sarapan loh. Murah, bukan?

Cakra Homestay ini, menurut ibu saya, milik mantu dari yang punya Batik Danarhadi. Tau dong batik Danarhadi yang cabangnya ada dimana-mana itu? Areanya luaaaas sekali. Khas eks pabrik batik, sama seperti rumah Mbah saya. Ada beberapa bagian pabrik yang tidak dihilangkan, seperti menara pengawas mandor dan lampu-lampu bertiang. Tanamannya banyak, homey banget bikin yang nginep betah. Banyak benda-benda jadul yang dipajang di beberapa ruangan, seperti di ruang makan dan ruang gamelan. Ada kolam renang juga yang bisa dinikmati kapan aja. Sayangnya, pas kemarin ini saya ga dikasih air mineral, selimut, maupun handuk untuk servis di kamarnya. Padahal menurut teman saya, semua ada saat dia berkunjung beberapa waktu sebelumnya.  

Untuk sarapan sendiri, homestay ini hanya menyediakan roti. Kalau biasa sarapan berat, tinggal jalan kaki 30 meter dari gerbang homestay, bakal ketemu mbok bakul nasi liwet, pecel, dsb. 

Overall, saya dan teman-teman puas dan sure we’ll be back kalo ada rencana ke Solo lagi :)



JL. Cakra 2, No. 15, Kauman, Solo
Jawa Tengah, Indonesia

Tuesday, January 12, 2016

Gunung Kidul Trip

Setelah 3 tahun lamanya, akhirnya akhir tahun kemarin saya bisa pulang kampung lagi. Gak usah ditanya gimana kangennya deh. Kali ini pulang kampungnya karena ada sahabat yang nikah. Pluuus, saya dan temen-temen pengen nge-Jogja sekalian. Kali ini cerita Jogja-nya dulu ya  :)

Dari Solo kita udah sewa mobil dari Jogja. Loh kenapa gak dari Solo aja? Emang gak ada? Ada. Malah kita sempet mesen yang di Solo. Mengingat setelah trip kita bakal bermalam di Jogja, jadi kita mutusin si orang travel jemput kita ke Solo. Untuk peak season kemarin, kita lumayan murah deh sewanya. Rp450ribu (biaya sewa+supir, tanpa BBM) sajooo untuk seharian. Yang lain? Ajegilee ada yang 700ribu, dan yang dari Solo aja minta 550ribu per 12 jam. Si supir mobil jemput kami di Cakra Homestay, dan langsung caw kita ke Jogja. Sebenernya trip ke Jogja mau 2 hari, tapi karena saya udah dari 2 hari yang lalu di Solo, pengennya gak lama-lama pergi ninggal mas B. jadi saya ikut trip Jogjanya yang cuma ke Gunung Kidul ajah.

Emang saking udah lama banget gak lewat jalanan gunung yang kelak-kelok, kali ini saya mual pemirsaaaa…. Sungguh norak deh kalo diinget-inget. Plus, entah ya kenapa suami-suami kalo ditinggal istrinya pergi kok helpless banget. Jadi mual karena jalan dan stress mikir rumah, hahahaha. Perjalanan Solo-Gunung Kidul sebenernya gak lama. Cuma sekitar 2 jam-an. Supirnya pun gak ngebut. Tapi jalannya ruar biasa kelokannya. Pas berangkat, karena udah sempet sarapan (sampe kekenyangan), ga begitu kerasa karena saya kebetulan juga ngantuk. Jadi blas tidur. Bangun-bangun pas temen bilang “tuh pantainya keliatan!”. Langsung melek, dan pilihan yang salah pemirsah. Jalannya masih sekitar 15 menitan lagi dengan tingkat kelokan jalan sejuta derajat kali yah. Mual, sis. 


1st stop: Wediombo

Turun dari mobil di persinggahan pertama, Pantai Wediombo, untungnya lumayan ilang. Karena liat pantai? Bukan, karena buru-buru pengen beli topi. Panas cyint, wakakak. Kalau dari Solo, perjalanan menuju Wediombo ini memakan waktu sekitar 2 jam-an. Wedi itu artinya pasir, ombo itu luas. Jadi pantai ini luas membentang dengan hamparan pasir yang putih. Di pantai pertama ini semua temen saya main kecipak kecipuk. Saya sendiri berdiri di pantai-nya aja tiba-tiba keliyengan. Jadi neduh sambil duduk di atas pasir. Tipe pasirnya yang empuk-empuk tapi dingin. Kayaknya kalo malem ombak emang menyapu pantainya juga. Sumpah, keren banget pantainya. Banyak yang surfing juga karena ada tempat penyewaan surfing board. Ombaknya emang gede sih, karena bablas samudera Hindia. Makanya cocok banget buat surfing. Sementara temen saya kesana kemari berfoto ria, saya duduk aja sambil nulis-nulis dikit. Cocok banget buat bawa editan (NOT). Ralat, cocok banget buat duduk-duduk aja tanpa mikirin kerjaan. Buat yang pengen bawa balita atau bayi ke pantai, Wediombo is a must try. Kenapa? Soale banyak banget toilet disana dengan air melimpah ruah. Dan toiletnya bersiiih banget (jangan ngebayangin toilet di Grand Indonesia ya tapi). Jadi rela-rela aja kalo musti bayar 2000 sekali buka pintu (emang taksi).




 

Ngariung di Siung

Setelah puas seharian disana, kita menuju ke pantai kedua. Namanya pantai Siung. Pantai Siung ini satu garis pantai dengan Pantai Nglambor. Kalo Nglambor lebih aman untuk watersport dan juga snorkeling. Cuma kemarin nih pas kita kesana emang gak ada niatan mau watersport, emang pengen bersantai di pantai di hari Monday *maksa*. Dan untungnya, ombak lagi gede jadi bahaya buat watersport apapun. Dari Pantai Wediombo sendiri jaraknya cuma semitar 15 menitan. Kalau dari Jogja kotanya, bisa pakai rute Jogja-Wonosari-Tepus-Purwodadi-Pantai Siung. Untuk area parkir, pantai Siung agak lebih kotor. Jauh dibanding sama pantai sebelumnya yang rapijali. Toiletnya ada sih, tapi karena area parkir sama garis pantainya cenderung deket, toiletnya ga sebanyak dan sebersih di Wediombo. Musholla di pantai Siung musti diperhatikan lagi. Kayaknya sajadahnya udah entah dari kapan tau gak dicuci deh, banyak lalatnya huhuu. Karena musholla-nya ga berpintu, jadi suka ada ayam masuk dan numpang buang hajat di banyak spot. Yaudahlah, ga bisa tuh namanya leyeh-leyeh atau solat berjamaah, karena nyari spot bersih aja susah di musholla-nya.

Untungnya nih, pantainya bagus banget. Lebih bagus dari Wediombo, imho. Kita sewa tiker dan payung buat sekedar leyeh-leyeh berjemur. Saya liat banyak keluarga dengan balita yang menyewa alat pancing sederhana (ember kecil dan saringan halus) untuk menangkap ikan kecil-kecil di bibi pantai. Banyak karang di lepas pantai macem Tanah Lot gitu. Menurut orang disana, pantai ini sering banget buat jadi tempat perlombaan panjat tebing. Ada satu sih yang saya sesalin. Jadi ada jalur trekking menuju bukit. Jalurnya pendek sih, sebenernya pengen banget ngajak temen kesana cuma pada gak mau. Kalo saya sendiri, ya pasti ga asik (baca: siapa yang motion gue). Alhasil cm liat dari jauh sambil mandang-mandang iri yang bisa sampe puncak bukit huhuhu. Kesedihan dibayar manjat-manjat di karang sebelah kanan pantai buat nyari spot foto yang bagus. Sedihnya, banyak orang-orang ga bertanggung jawab buang bungkus makanan dan botol kemasan sembarangan. Dan, yang nyebelin, ada yang sengaja nyari spot bukan buat foto tapi buat mojok (baca: pacaran). Ga enaaak banget diliatnya, karena make spot yang bagus buat ambil deburan ombak yang nebas karang. Susah cyin nyari angle di antara sepasang muda mudi yang lagi sayang-sayangan. Get a room, deh. Tapi yang lebih nyedihin dari semua itu adalah SD card kamera temen yang dipake buat motret itu sempet kena virus. Untungnya bisa terselamatkan :)





 

Nyego Abang, Nyayur Lombok
Nah dari Siung udah jam 3an, kita mutusin buat nyari makan dulu. Katanya khas gunung kidul itu adalah sego abang sayur Lombok. Dasar si supir kita suruh nyari yang tempat lesehan biar enak, malah masuk di resto yang duduk formal. Kalo ga salah, Niela Sary Resto nama rumah makannya. Untungnya enak makanannya, walau seporsi sego abang dengan sayur Lombok, oseng bunga pepaya, dan ayam goreng dihargai 38ribu. Zzzz, blame to our driver ya pemirsaah.
dari sini
Sekian pandangan mata dari Gunung Kidul. Oh ya, catatan penting buat yang ga tahan mabok kalo lewatin daerah pegunungan, MINUM ANTIMO YA. Ini bukan postingan berbayar ataupun ga ada merk obat anti mabok yang lebih bagus dari ini. Tapi enelen deh ciyus, mending gengsi sekalian kalo mabokan en langsung nenggak antimo, daripada bolak balik ngemut permen akhirannya jackpot. Seriously, gunung kidul rock n roll banget deh jalannya ;)